the story of us ! : )

Wednesday, 16 March 2011

DTKL BAB 30

Lelaki itu cuba bangun walaupun keadaannya lemah.Diraba-raba dahinya ada darah kering yang bertompok di situ.Benjol di dahinya sebesar telur burung puyuh.Pandangan matanya agak kabur.Digosok-gosok matanya.Tiada perubahan.Tong sampah di hadapannya nampak tidak jelas.
Barangkali dia pernah memakai cermin mata?Ya,barangkali.Kepalanya berdenyut-denyut seperti lepas diketuk dengan kayu baseball rasanya.Jalannya terhuyung-hayang di tengah-tengah lorong gelap Haji Taib.Beberapa orang lelaki gelandangan memandangnya dengan seribu pertanyaan.Siapa pula lelaki baru ini?
Maknyah-maknyah yang mencuba nasib di situ tersenyum memandangnya.Walaupun dia cedera tapi melihat busana Versace yang dipakainya sudah pasti pada mereka lelaki ini duit berkepuk di saku seluarnya.Seorang lelaki yang kurang siuman tidak mempedulikannya dan asyik mengorek tong sampah jika ada lebihan makanan yang masih bisa dimakan.Itulah kehidupan malam di sebalik neon lampu yang megah bercahaya.
Dia cuba mengingat semula kenapa dia boleh berada di sini.Kosong.Paling aneh,dia tidak ingat namanya sendiri.Siapa dia?(Ya Allah,aku ini siapa?)
Di seluk saku seluarnya cuba mencari dompet namun hampa.Tiada.Diraba-rabanya pula saku kemejanya.Ada benda yang keras.Sekeping kertas.Dia membuka lipatan nota itu dan dibacanya.Dahinya berkerut-kerut.(Abang?Ayang?Daus?Siapa mereka ini?)
Kepalanya semakin berdenyut.Bibirnya diketap menahan keperitan.Ligat mindanya memikirkan sesuatu.(Ayang...Ayang..aku harus beri nota ini untuk Ayang!)
Hanya itu ingatannya yang paling jelas.Dia harus memberi nota yang dibacanya itu kepada seseorang bernama Ayang.
“Mana Ayang?Aku nak cari Ayang!”Dia menerkam ke arah maknyah-maknyah di hadapannya.Mereja bertempiaran lari apabila dia menerpa seperti orang hilang akal.Dia beralih pula kepada lelaki kurang siuman di hujung sana.Mencekak kolar baju lelaki itu.
“Mana Ayang?Aku nak cari Ayang?Mana?Mana?”
“Ayang!Ayang!Orang gila!Tepilah!”
Lelaki kurang siuman itu menolaknya sehingga terjatuh.Dia meneruskan kerjanya mengorek tong sampah mencari sisa-sisa makanan.
Lelaki itu memicit belakang kepalanya.Rasanya semakin berdenyut.Seperti hendak pecah dan meletup.Dia seperti hendak menangis kerana memikirkan kenapa dia perlu mencari Ayang.Masalahnya,siapa Ayang?Kenapa hanya nama itu yang muncul dalam ingatannya?
“Arghhhhhhhhh!”
Jeritannya bergema memenuhi lorong gelap itu.
***
Shahir tersenyum melihat Yaya yang comel berpakaian baju kurung dengan rambut diikat tocang dua.(Sangat comel anak papa!).
Hari ini Hari Puisi Kanak-Kanak di Tabika Sri Megah.Seperti dijanjikan dia meluangkan masanya demi puteri tunggal kesayangannya.Yaya tersenyum girang sebaik sahaja melihat wajah Shahir.
“Papa!”
Anak comel itu terus berlari mendapatkannya.Gelagat Yaya menarik perhatian guru tabikanya,Cikgu Rianti.Guru muda itu menghampiri Shahir yang mendukung Yaya.
“Assalammualaikum,”
“Waalaikumussalam,”
“Saya Cikgu Rianti.Inilah papa Shahira yang selalu diceritakan ya?”Guru muda berdarah kacukan Belanda-Acheh itu tersenyum kepadanya.
“Ya.cikgu?”Shahir mengerutkan dahinya sedikit kebingungan mendengar kata-kata guru itu.
“Tak,Shahira selalu ceritakan kisah papanya kepada saya.Maafkan saya,tapi banyak dia ceritakan pasal encik sejak encik kembali ke Malaysia,”
“Iye?”Shahir memandang Yaya memohon kepastian.
“Betullah papa,masa Yaya jumpa papa di LCCT lagi Yaya dah beritahu Cikgu Rianti uncle tu mesti papa Yaya sebab nama dia Shahir.Tapi cikgu cakap banyak orang nama Shahir.Yang penting tanya mama.Mama pula marah bila Yaya sebut pasal papa.Tapi,Yaya tahu papa ni memang papa Yaya,”Mulut Yaya becok berbicara.
“Shahira ni budak cerdik.Tapi...,”Wanita muda itu terdiam sejenak sebelum tersenyum sambil menyambung ayatnya yang belum bernoktah. “Shahira boleh join kawan-kawan di belakang pentas?Cikgu ada hal sikit nak sembang dengan papa Shahira,”
“Okay,cikgu.I love you papa,”Yaya mengucup pipi Shahir sebelum turun dari dukungan papanya.Dia berlari-lari sambil melambai-lambai tangan kepada Shahir.Shahir membalas lambaian itu dengan seribu senyuman dan pelbagai perasaan yang tak dapat dirungkaikan dengan kata-kata.
“Err,ada apa cikgu?”
“Maafkan saya,encik.Ini soal Shahira.Kadang-kadang saya dapati Shahira ada sedikit masalah kemurungan.Bila ditanya dan disoal katanya dia susah hati pasal mama dan papanya,”
“Hem?”Dahinya berkerut kerisauan.Kenapa pula dengan puteri tunggalnya itu?
“Minta maaf,saya tak berniat nak menyentuh soal rumahtangga encik.Saya..Cuma rasa Shahira memerlukan perhatian kedua orang tuanya.Sebenarnya,saya cuba berapa kali menghubungi Puan Adira untuk berjumpa tetapi belum kesampaian lagi pertemuan kami.Jadi,saya ceritakan hal ini kepada encik dulu,”
“Teruk sangatkah keadaan anak saya?”
“Masih terkawal.Cuma adakalanya dia memberontak tidak mahu membuat latihan atau kadang-kadang dia tidak mahu makan sarapan yang pihak tabika sediakan.Sedangkan saya tahu,dia seorang budak yang cerdik.Sayangnya,kalau masa depannya memungkinkan seribu kemungkinan jika dia merasakan dirinya diabaikan mama dan papanya,”
Shahir terdiam.Apa yang mampu dilakukannya jika Adira sendiri keras kepala dan degil?Tidak mampu memaafkannya walaupun sejuta kali ucapan maaf itu dituturkannya?Dia mungkin kejam di Bangkok,tapi baginya dia tetap menerima Adira dan Yaya sekalipun Yaya bukan anaknya.Tambahlah lagi,Yaya memang anaknya.Dia menerima Heliza kerana simpati tetapi Adira menerima Iwan kerana kekosongan hati.Dia tidak kisah soal Adira dan Iwan,asalkan Adira menerimanya kembali.Masalahnya,Adira sudah menoktahkan kata-katanya.Tidak!Tidak!Tidak!Itu sahaja yang Adira tahu.
“Encik?”
“Aha?”Shahir tersentak daripada lamunannya.
“Tak pe lah encik,sebagai guru saya cuma menyampaikan apa yang sepatut disampaikan.Encik bolehlah mengambil tempat di dalam dewan.Shahira akan menyampaikan sajak yang dia cipta sendiri.Encik pasti bangga dengannya,”
“Oh,dia cipta sendiri?”Shahir tersenyum.Nampaknya Yaya mengikuti jejaknya yang meminati bidang literasi dan linguistik.
“Ya,encik.Saya undur diri dulu.Silalah ke dewan,”Guru muda berwajah manis itu berlalu pergi meninggalkan Shahir.
Ketika Shahir melangkah kaki menuju ke dewan.Langkahnya terhenti apabila melihat Adira hadir bersama Iwan dari kejauhan.Demi Tuhan cantik nian bekas isterinya itu berjubah dan berjilbab.Terasa sejuk di hati mantan sang suami.Nafasnya dilepas penuh lelah.
(Kalaulah abang bisa mengubah kisah semalam..)
***
Ibu bapa dan para pendidik anak-anak kecil Tabika Sri Megah sudah memenuhi ruang dewan.Wakil kenamaan bersama jemputan-jemputan khas yang lain juga sudah memenuhi ruang VIP di hadapan pentas.
Yaya cuba mencuri pandangan di sebalik tirai pentas.Cuba mencari di mana papa dan mamanya.Pandangannya merayau-rayau.Agak cemas.Namun senyuman comelnya segera terukir apabila melihat papanya di barisan kedua sebelah kanan.Dia cuba pula mencari mamanya.Mamanya berada di barisan yang sama dengan papanya di sebelah kiri bersama Uncle Iwan.Yaya mengeluh kecil.Apa nak buat?Dia sendiri menjemput Uncle Iwan semasa di rumah datuk tempoh hari.
Dia duduk menongkat dagu dengan minda yang melayang.Suara pengacara memberi ucapan langsung tidak didengarinya.Dia lebih memikirkan soal mama dan papanya.Kan lebih molek jika mama dan papa datang bersama-sama?Seperti keluarga bahagia sepertimana mereka di zoo tempoh hari?Di mana mama dan papa saling mengusik dan bergurau senda?Tapi bisakah dia menikmati semula situasi itu?
“Tanpa melengahkan masa lagi,saya mempersilakan Adik Shahira binti Ahmad Shahir mendeklamasikan sajaknya.Dipersilakan,”
Yaya tersentak apabila mendengar namanya dipanggil.Cikgu Rianti mencuitnya supaya menuju ke pentas.Air liurnya ditelan.Gugup.
Perlahan-lahan dia menaiki pentas.Ada perasaan gementar dan gemuruh.Dari jauh Shahir menunjukkan ibu jarinya sambil tersenyum.Memberi semangat buat anaknya.Adira pula menepuk-nepuk kecil tangannya dengan wajah seorang ibu yang bangga akan anaknya.Yaya melambai-lambai kepada mama dan papanya dengan wajah yang tampak takut.
Sampai di tengah pentas,dia menghampiri mikrofon yang pada imaginasi kanak-kanaknya seperti ular ahli sihir yang mahu menelannya.Menakutkan.Mindanya terus menangkap kisah tongkat Nabi Musa A.S yang bertukar menjadi ular besar ketika berlawan dengan ahli sihir.Kisah yang sering diceritakan Cikgu Rianti lewat waktu segang di tabika itu.Mindanya cuba dikosong.Tiada ular cuma mikrofon.
“Assalammualaikum.Err..nama saya Shahira binti Ahmad Shahir.Nama mama saya Adira..dan nama papa saya Shahir..tu papa saya yang handsome tu,”
Yaya menunjukkan ibu jarinya ke arah Shahir.Reaksi comelnya mendapat sambutan ketawa daripada penonton.Shahir menggeleng-gelengkan kepalanya.Tersipu-sipu dia dibuatnya.Adira pula terkejut mendengar kata-kata Yaya tentang Shahir.Nampaknya Yaya sudah tahu Shahir itu bapa kandungnya.Dia memandang ke arah Iwan.Kekasihnya itu tidak memberi sebarang reaksi.
“Opps,sorry..dan mama saya yang cantik.Tu!”
Sekali lagi penonton gamat dengan ketawa melihat telatah Yaya.Shahir menjengah Adira di hujung sana.Dia tersenyum.Adira cuba membalas senyuman Shahir walaupun agak tawar.Iwan di sebelahnya hanya mendiamkan diri.Masih menunjukkan tiada sebarang reaksi.Hakikatnya,di dalam hati ada rasa panas yang membara.
“Sajak ini saya tujukan buat mama dan papa saya..bismillahirrahmanirrahim..”
Yaya menarik nafanya dan melepaskan perlahan-lahan.Dia berdehem kecil sebelum melontarkan suaranya yang comel.
Mama,
Mama itu matahari Yaya,
Panas memberi kesegaran,
Garang apabila Yaya nakal,
Memberi cahaya buat Yaya,
Setiap pagi membangunkan Yaya dengan sinaran kasih sayang
Ucapan hello dan ciuman di pipi
Mamalah matahari Yaya
Yaya melambai-lambai ke arah mamanya.Adira membalas lambaian itu.Wajahnya jelas mengandung rasa bangga dan sejuta perasaan terharu dikagumi sang anak sedemikian rupa.Yaya memandang pula papanya,melambai-lambai tangannya.Shahir membalas lambaian itu dengan senyumannya yang manis.
Papa
Papa itu bulan Yaya
Bulat tapi comel
Hadir pada waktu malam
Menemani mimpi Yaya
Memeluk Yaya sewaktu Yaya takut
Melindungi Yaya kala kecemasan
Papalah bulan Yaya
Yaya menarik nafasnya dalam-dalam dan menghembuskannya.Terdengar bunyi hembusan nafasnya melalui mikrofon.Hadirin di dalam dewan bagaikan terpesona dan menanti dengan tidak sabar bait-bait puisi luahan hati si kecil yang menyentuh hati mereka.
Papa dan mama,
Papa itu bulan dan mama itu matahari
Kenapa siang dan malam Yaya tidak lengkap?
Bukankah bulan memerlukan matahari?
Bukankah matahari memerlukan bulan?
Jika bulan dan matahari saling melengkapi
Pastinya tiga bintang lurus di langit akan terus bersinar
Yaya terdiam.Bibirnya mencebik menahan sebak.Shahir memandang anaknya dengan perasaan bersalah dan air matanya mengalir tanpa disedari.Adira pula cuba mengeraskan hatinya.Dia berusaha menahan kesedihan di dalam hatinya dengan bertopengkan wajah batu bagaikan mempunyai hati yang kering.Hakikatnya,dia sendiri sedih dan pilu mendengar rintihan Yaya.
“Kerana..kerana tiga bintang itu..adalah...papa..mama...dan Yaya,”
Yaya menunduk hormat sebelum berlalu pergi dari pentas itu.Semua hadirin di dalam dewan itu terdiam.Mungkin kerana terkejut mendengar sajak demikian rupa bisa dicipta anak sekecil itu.Mungkin juga terdiam kerana tersentuh dengan bait-bait sajak itu.Perlahan-lahan tepukan berbunyi sebelum semakin bergema dan semakin kuat memenuhi setiap ruang dewan itu.Malah beberapa orang penonton bangun sambil menepuk tangan mereka.
Shahir mengesat air matanya yang tidak mampu berhenti.Luahan Yaya di dalam sajaknya adalah luahan jujur yang merobek hati seorang bapa.Shahir sedar,betapa kejamnya dia kerana pernah mementingkan keegoaannya berbanding kebahagiaan anaknya.
Adira keluar dari dewan itu sambil dituruti oleh Iwan di belakangnya.Wajahnya tidak mempunyai sebarang rasa tetapi ada genangan air mata yang berkaca.
Di belakang pentas,Yaya menangis sambil menggigit telinga si patung beruang hitam.Gigit supaya raungannya tidak kedengaran.Cikgu Rianti menghampirinya dan memeluk anak kecil itu.Begitulah keadaanya apabila ibu dan bapa lebih mementingkan diri mereka sendiri berbanding kebahagiaan zuriat anugerah Allah SWT.
(Bukankah besar amanah Allah itu maka tanggungjawab ibu dan bapa lah yang mencorak masa depan anak sama ada Islam,Majusi,Nasrani atau Yahudi?)
Cikgu Rianti menggeleng-gelengkan kepalanya.
***
Shahir memandang sekeliling pejabatnya.Memandang buat kali terakhir.Surat perletakan jawatannya diletakkan kemas di atas meja.Lebih enak dia meletakkan jawatannya setelah apa yang berlaku di antaranya dan Heliza.
Ya,dia bersyukur kerana dikutip Datuk Noorman semasa dia kehilangan punca ketika melarikan diri bersama Adira.Bermula dari membantu Heliza dia diangkat sehingga antara pemegang saham syarikat selain Datuk Noorman dan Heliza.Kini,dia cuma mengambil aset hakmiliknya.Malahan bukan untuknya semata-mata,untuk Yaya.Dia tidak mahu menjadi anjing tersepit yang menggigit orang yang membantunya.Biarlah dia meletak jawatan.
Tiket penerbangan malam ke Christchurch disimpannya kemas ke dalam saku jaketnya.Esok malam dia akan kembali semula ke Christchurch.Kembali ke rumah lama mama di Burwood.Agenda terakhirnya bersemuka dengan Iwan.Dia tekad.
“Encik Shahir,Encik Iwan sudah sampai,”
Suara setiausahanya berkumandang melalui interkom.
“Baik.Suruh dia masuk,”
Shahir duduk di atas sofa menanti kehadiran Iwan dengan tenang.Dia tersenyum sebaik sahaja lelaki saingannya itu masuk ke dalam pejabat.Wajah Iwan agak cuak.Yalah,dia sendiri tak tahu mengapa Shahir mahu berjumpa dengannya.Apa niat lelaki itu?Mindanya bersedia bila-bila masa untuk menggerakkan fizikalnya jika lelaki itu mahu bergaduh dengannya.
“Kau dah breakfast?”
Iwan hampir bersedia untuk menumbuk apabila Shahir memajukan tangannya ke hadapan.Niatnya itu terbantut apabila lelaki itu cuma ingin berjabat tangan dengannya.Tangan itu disambut dan digoncangnya.
“Sudah.Aku direct to the point je,kenapa kau nak jumpa aku?”
“Kalau ya pun,duduklah dulu,”
Iwan menghela nafasnya dan duduk di sofa hadapan Shahir.Shahir tersenyum.Dia meletakkan sebuah fail di hadapan Iwan.
“Ini adalah fail yang mengandungi insurans dan tabung pengajian untuk Yaya yang boleh diambil pada usianya 18 tahun.Ada juga aset aku yang dipindah hak milik atas nama Adira dan Yaya.Aku harap kau dapat berikan pada Dira dan Yaya,”
“Kenapa kau tak bagi sendiri?”
“Masa tak mengizinkan.Adira banyak berdolak-dalik untuk berjumpa.Aku akan pulang ke Christchurch malam esok..pulang..pulang untuk selama-lamanya,”
“Maksud kau?”
“Tiada maksud apa,cuma..aku berharap kau dapat menjadi suami yang baik dan paling penting ayah yang bertanggungjawab untuk Yaya,”
“Oh..,”Iwan tergamam.Dia masih tidak percaya dengan apa yang dituturkan Shahir.(Bermakna?Dia melepaskan Adira untuk aku?)
“Yaya memerlukan kasih sayang mama dan papanya.Aku sudah lama terpadam dalam hati Adira.Sukar untuk aku sentiasa di samping Yaya sebagai papanya.Kau memang sudah menjadi pilihan Adira.Selepas berkahwin nanti,kau juga akan menjadi papa Yaya,”
“Tapi Shahir,kau tetap ayah kandung dia.Jadi aku rasa tak perlulah kau nak balik ke New Zealand semula,”
“Dengan adanya aku,sukar untuk Yaya terima kau sebagai papanya.Kan?”Shahir tersenyum memandang Iwan.Wajahnya tenang.Sebaliknya membuat Iwan rasa bersalah dengan ketenangan itu.Terasa dirinya begitu hina dengan kemuliaan lelaki itu.
“Tapi..,”
“Tak ada tapinya.Soal Adira pula,kau perlu bersabar sebab dia mungkin manja tapi tak romantik.Keras kepala tetapi hati dia baik.Banyak kau perlu tahu jika kau ingin menemaninya sepanjang hayat,”
Iwan terdiam sekadar mendengar.
“Contohnya,sukar nak dengar dia panggil kau sayang.Mungkin kau dipanggil Spiderman atau Kent boyfriend si Barbie.Dia memang kuat merajuk terutama dengan orang yang dia sayang.Jangan lukakan hati dia,sebab dia akan ingat kelukaan itu selama-lamanya,”
Shahir tersenyum lagi.Terlalu banyak ingin diceritakan soal Adira kepada Iwan.Harapannya moga Iwan dapat memahami bekas isterinya itu.
“Kalau epal,dia lebih suka makan epal hijau yang masam daripada epal merah.Jadi,kau jangan belikan dia epal merah.Belikan epal hijau mesti dia suka.Hem,dia memang peramah.Sebagai lelaki,kau tentu tercabar dengan sikap mudah mesra dia.Tapi percayalah,jika dia sayang kau,kau saja yang dia sayang dan janganlah kau persoal kesetiaan dia,”
“Lagi satu,dia memang suka buat lawak kasar.Kalau dia panggil kau monyet,anggaplah dia panggil kau Johnny Depp.Dia memang begitu dengan orang yang rapat dengannya.”
Shahir ketawa kecil.Cuba melindungi perasaannya yang sebak.
“Akhir sekali,jangan abaikan dia.Walaupun sesaat,walaupun niat kau untuk membantu orang lain,jangan sampai abaikan dia.Sebab..kau juga akan mudah..kehilangan dia,”
“Kenapa?Kenapa kau buat semua ini?”Iwan bertanya bagi mematikan kehairanannya dengan tingkah laku Shahir yang aneh baginya.
“Kenapa?Bukankah kebahagiaan orang yang kita cintai lebih penting daripada kebahagiaan kita sendiri?Aku telah banyak melukakan hatinya dan menitiskan air matanya.Tiada apa yang lebih membahagiakan aku daripada melihat Adira bahagia.Melihat juga Yaya bahagia.Kebahagiaan itu ada pada kau,bakal suami Adira dan papa baru Yaya..aku dah cukup bahagia melihat kebahagiaan mereka..,”Suara Shahir tersekat-sekat tapi bibirnya masih tidak lekang dengan kuntum senyuman.
Iwan hanya terdiam.Shahir menepuk bahu Iwan dan berjabat tangan dengan lelaki itu sebelum melangkah keluar dari pejabatnya meninggalkan Iwan yang terkaku bersama fail yang dipegangnya.
Kalau mampu ku belah awan,sudah lama awan itu terbahagi dua jika itu yang bisa memberikanmu kegembiraan.Namun yang ku mampu hanya membelah hatiku sendiri.Biarku terluka dan berdarah asal kau mampu lagi tersenyum di atas kepingan hatiku yang terbelah dua itu.
***
Datuk Noorman meletakkan kot baldu kebiruan itu di atas sofa sebaik sahaja memasuki rumah banglo mewah Heliza.Hatinya puas apabila Jalak memberitahu Doktor Farish tidak ingat apa-apa langsung ketika tersedar daripada pengsan.Setelah mencampakkannya di tengah longgokan sampah,Si Jalak yang setia cuma memerhati gerak-geri lelaki itu di tengah-tengah lorong gelap Haji Taib.Bersedia jika doktor muda itu teringat akan namanya sendiri.Tapi,ternyata gelap.Semuanya beres,Doktor Farish tidak bisa mengingat namanya sendiri.Di dalam bagasi yang dijinjingnya disimpan dompet dan telefon bimbit lelaki malang itu.Pasti selamat.
(Pedulikan!Siapa yang memula angkara dulu?Aku atau dia?Dia!)
Sampai ke kamar Heliza.Datuk Noorman terkejut apabila mendapati anak gadisnya mengemas pakaian dan almari di dalam bilik itu.Kosong!
“Kenapa ni Eja,abah baru saja sampai,”
“Eja nak balik ke Bangkok,”Heliza mengemas pakaian tanpa memandang ke arahnya.
“Bukankah Eja akan berkahwin dengan Shahir di KL?”
“Tidak!Eja takkan kahwin dengan dia!”
Suara Heliza yang meninggi mengejutkan Datuk Noorman.Heliza meletakkan pakaian yang dilipatnya ke atas katil.Dia berasa bersalah kerana meninggikan suara kepada bapanya.
“Sorry,abah.Eja..Eja takkan kahwin dengan Shahir.Muktamad.Maafkan Eja,okay?”
“Tapi kenapa?Bukankah Eja sukakan Shahir sama seperti Aqso?”
“Abah,dia bukan Abang Aqso.Jauh berbeza walaupun rupa seiras.Abang Aqso cintakan Eja.Dia cintakan Adira,abah.Tolonglah faham,”
“Oh,jadi ini pasal jandanya ye?”
“Abah,sudahlah abah.Eja pun dah sihat.Eja dah tak menurut lagi kata hati seperti dulu.Biarlah dia,abah.Kalau abah sayangkan Eja,kita balik ke Bangkok.Okay,abah?”
Datuk Noorman terdiam sesaat.Dia tersenyum memandang wajah anaknya.
“Okay,abah ikut cakap Eja.Tapi,abah baru nak jumpa Doktor Farish,nanti petang abah datang balik,okay?”Datuk Noorman mengusap kepala anak kesayangannya.Dia segera keluar dari kamar itu sehingga terlupa bagasi kecil yang dijinjingnya tadi.Langkahnya di atur pantas keluar rumah.Heliza tidak menaruh apa-apa syak dengan sikap abahnya yang kelam-kabut.
Bunyi nada deringan ‘Speak Softly Love’ dari bagasi Datuk Noorman menarik perhatian Heliza.Terukir riak kehairanan di wajahnya.(Bukankah itu bunyi nada deringan telefon Doktor Farish?)
Sifat ingin tahunya menyebabkan Heliza membuka bagasi abahnya.Dia terkejut apabila mendapati telefon bimbit dan dompet Doktor Farish berada dalam bagasi abahnya.Panggilan telefon dari nombor yang tidak diketahui itu ditolaknya.Telefon bimbit itu dimatikannya.Fikirannya kusut,kenapa dompet dan telefon bimbit Doktor Farish boleh berada di dalam bagasi abahnya?Bukankah tadi abahnya memberitahu dia baru hendak berjumpa Doktor Farish?
Apa yang abahnya sudah lakukan kepada Doktor Farish?Ke mana sebenarnya abahnya pergi?
Heliza berlari pantas menuruni anak tangga.Malangnya,kereta Datuk Noorman sudah tidak kelihatan.Heliza masih keliru dan gementar.(Apa yang sudah berlaku?)
Datuk Noorman memandu keretanya dengan pantas.Di dalam jaket baldunya,dia menggenggam sepucuk pistol magnum yang berpeluru penuh.Tidak rugi dia meminta Jalak menyiasat alamat rumah Adira sebelum ini.Ada juga gunanya!
(Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan!)
***
Shahir leka memandang panorama senja di kota Kuala Lumpur dari tingkap kondominiumya.Bumi Malaysia ini akan ditinggalkannya esok malam.Meninggalkan jauh kenangan pahit dan hanya kenangan manis yang akan dibawanya ke Burwood,Christchurch.
Wajah Yaya yang menghiasi skrin telefonnya mencuit hatinya.Dia teringat sajak yang dideklamasikan Yaya tempoh hari.Sebak hatinya melihat Yaya merayu dan menagih kasih sayang kedua-dua mama dan papanya.Demi kebahagiaan Yaya dan Adira,dia tekad menyerahkan kedua orang yang amat disayanginya kepada Iwan.
Gila jika dia mengatakan dia tidak sayang Yaya dan Adira.Namun semakin dia menghampiri Adira,semakin dia ditolak.Apa yang dilakukannya cuma menambah luka di hati Yaya.Yaya sudah pasti sedih melihat dia dan Adira asyik bertelingkah.
Shahir menongkatkan dagunya di atas lututnya.Dia menangis tersedu-sedu.Bahunya terhenjut-henjut.Kerana cinta dan keluarga,lelaki gagah ini menangis lagi.
(Ya Allah!Berikanlah hamba-Mu kekuatan dalam menempuhi ujian-Mu ini.Sesungguhnya aku bersabar dalam menerima dugaan-Mu.Aku pasrah jika ini hukuman yang diberikan kerana aku pernah menderhaka terhadap bapa dan ibu tiriku.Keredhaan Allah terletak pada keredhaan ibubapa manakala kemurkaan Allah terletak pada kemurkaan ibubapa.Maka,inilah balasan yang ku terima.Mungkin kekuatanku tidak sehebat Yunus di dalam perut ikan nun tetapi bantulah aku..Ya Allah..sesungguhnya aku cuma hamba-Mu yang lemah.Selemah tanah yang terkandung di jasadku..)
Shahir masih menangis.Air mata itu ingin dititiskan sepuas-puasnya di bumi Malaysia buat terakhir kalinya.Bunyi mesej pesanan ringkas dari telefon bimbitnya mencuri pendengarannya.Dia membuka pesanan ringkas itu.Dari Yaya!
Papa,Yaya rindu papa sangat-sangat.Ambil Yaya pergi makan McD..please..
Shahir mengesat air matanya.Dia cuba untuk tersenyum.Biarlah dia menunaikan permintaan Yaya buat kali terakhir.Selepas ini,dia tidak mampu lagi bergegas menemui Yaya tiap kali Yaya menghantar sms.
***
Yaya segera menyembunyikan telefon bimbit mamanya di belakang apabila Adira tiba-tiba muncul di ruang tamu.
“Ada apa di belakang Yaya?”
“Tak de apa,tak de apa..”Yaya menggelengkan kepalanya.Ketakutan.
“Jangan tipu,”Adira segera menarik tangan Yaya dan mengambil telefon bimbitnya yang digenggam erat anaknya.
“Yaya tak sms siapa pun..,”
Adira menjegilkan matanya menyebabkan Yaya tergamam.Dia memeriksa peti pesanan dihantar.Mesej kepada Shahir itu menyebabkan hatinya bara dan panas.
“Kenapa Yaya hantar sms macam ini kepada Uncle Shahir?”
“Dia bukan Uncle Shahir!Dia papa Yaya!”Yaya menjerit.
“Ya!Dia memang papa Yaya!Papa Yaya yang tak guna satu sen pun!”Adira meninggikan suaranya kembali kepada Yaya.
“Mama tak baik!Mama suka marah papa!”
“Oh,nak sangat papa awak?Pergi keluar cari papa!”Adira menarik tangan Yaya.Namun Yaya membatukan dirinya.Anak kecil itu mula menangis diperlakukan demikian. “Menangis lagi!Mama pening dengan Yaya!Yaya nakal!Yaya suka buat mama marah!”
Adira mula memukul dan mencubit tangan Yaya.Dia rasa geram dan dikhianati apabila Yaya mula melebihkan Shahir dan menyayangi bapa kandungnya itu.Dicubitnya dari tangan sampai ke kaki.Punggung anak kecil itu dipukul dengan telapak tangannya.Semakin kuat Yaya menangis.
“Mama,sakit..kenapa mama pukul Yaya?Apa salah Yaya?Yaya cuma sayang papa sama macam Yaya sayang mama..salahkah Yaya sayang papa?Yaya tak pernah ada papa..,”Yaya meraung sambil menggosok matanya yang dipenuhi air mata.
Adira berhenti mencubit dan memukul Yaya.Dia terduduk di atas sofa dan menangis.Menangis kerana geram dan pada masa yang sama menyesal kerana memukul anaknya.Akhirnya,dia yang meraung kesedihan.
Dihampirinya Yaya dan dipeluk anak kesayangannya itu.Adira meraba-raba kesan merah di lengan putih Yaya akibat cubitannya.Kasihan anaknya,tak pasal-pasal Yaya menjadi tempatnya melepaskan geram kerana Shahir.Dia memaki-maki dirinya sendiri kerana menafikan naluri keibuannya semasa memukul Yaya tadi.
“Maafkan mama,sayang.Mama janji tak akan cubit dan pukul Yaya lagi bila Yaya sebut pasal papa.Maafkan mama,mama sayang Yaya,”Adira mengucup pipi dan dahi Yaya bertalu-talu.Yaya mula memperlahankan tangisannya.
“Yaya tak salah.Yang salah mama dan papa.Mama dan papa yang bersalah.Okay,sayang?”Adira memeluk anaknya dengan erat.Air matanya membasahi bahu Yaya.
Yaya memang tidak bersalah.Dia cuma anak kecil yang merindui belaian papanya.Walaupun sebaik mana Iwan,sudah pasti naluri seorang anak lebih dekat dengan bapa kandungnya.Adira tahu Shahir cuba untuk berbaik dengannya.Tetapi trauma 5 tahun ditinggalkan bekas suaminya memberi kesan yang amat mendalam kepada Adira.Kejamkah dia menolak kebahagiaan Yaya kerana sakit hatinya?
“Sudah?Habis drama?”
Suara seorang lelaki mengejutkan Adira dan Yaya.Adira tergamam melihat Datuk Noorman berdiri di hadapan mereka sambil mengacukan sepucuk pistol.
Lelaki itu sudah lama tidak ditemuinya dan tiba-tiba hadir di dalam rumahnya dalam keadaan yang luarbiasa.Adira memeluk kuat Yaya yang ketakutan.
“Pak Man?”
“Ya,Pak Man.Kenapa Dira?Kenapa kembali dalam hidup Shahir?”Tangan lelaki tua itu menggeletar menahan marah.
“Ya Allah,Pak Man.Bawa bertenang.Saya tak tahu..,”
“Dira tak tahu?Shahir tinggalkan Heliza demi Dira?Kenapa?Jawab kenapa?”
“Pak Man,tolonglah..saya tahu Pak Man lelaki yang baik.Ada anak saya,Pak Man.Kalau Pak Man nak tembak,Pak Man tembaklah saya,”Adira merayu.Dia gugup.Bimbang jika pistol itu menghala ke arah Yaya.
“Kenapa?Kenapa Heliza tak berhak untuk bahagia?Kenapa Dira?”Datuk Noorman mula menyoalnya seperti orang yang hilang akal.
“Pak Man,bawa bersabar..”
“Sabar!Sabar!Aku dah cukup bersabar!Aku bunuh juga kau!”
Belum sempat Datuk Noorman menarik picu pistolnya,Shahir yang baru datang segera merebut pistol itu dari Datuk Noorman.Pergelutan di antara keduanya mencemaskan Adira.Bimbang jika hujung pistol itu meletup.Pergelutan itu berakhir dengan bunyi dentuman yang amat kuat.
Shahir memegang dadanya yang berlumuran darah.Dia berasa sesak nafas sebelum rebah ke bawah.Datuk Noorman tergamam.Dia tidak sangka dia benar-benar menarik picu pistol itu ke dada Shahir.Pistol itu dilepaskan ke lantai.
“Papa!”
Yaya berlari menghampiri papanya.Dia memeluk Shahir yang mengusap lembut wajahnya.Nafasnya tercungap-cungap.Namun masih cuba untuk tersenyum.
“Papa,Papa jangan mati...Yaya sayang papa..papa,”Yaya menangis sambil meraung.Adira lemah menghampiri sekujur tubuh Shahir yang lemah.
“Ayang..abang rasa sejuk sangat..Allahuakbar..,”Shahir memejamkan matanya.Adira menangis dan cuba mengejutkan Shahir.
“Ya Allah,Abang!”
Jeritan Adira tidak didengari Datuk Noorman yang terpaku duduk di atas lantai.Dia cuma terbayangkan wajah kesal Heliza di atas perbuatannya.Orang ramai sudah menyerbu rumah Adira.Dua orang daripada mereka men gawasi lelaki tua yang membisu itu.Siren polis dan ambulans sayup-sayup kedengaran.
Adira dan Yaya masih meratapi jasad yang lemah di hadapan mereka.Mata Shahir masih terpejam.Nafasnya naik turun.Semakin lemah dan lemah.Dia dapat melihat wajah arwah mamanya tersenyum kepadanya.Dia tidak pasti sama ada dia bermimpi atau memang benar dia sudah bertemu arwah mamanya di alam istimewa.
***
“Ya Allah tak sangka sampai begini jadinya,”
Ema menggelengkan kepalanya dan beristighfar beberapa kali.
“Tu lah.I pun terkejut bila Datuk Maulana call Shahir ditembak.Ya Allah,moga keadaan dia tidak parah.Katanya peluru itu hamper sangat dengan jantungnya,”
Daus mengusap wajahnya berkali-kali.Dia memandang ke arah isterinya yang kelihatan risau.Damak di belakang hanya mendiamkan diri seolah-olah memahami apa yang berlaku.
Ketika melalui Jalan Abdullah Hukum,Daus secara tiba-tiba menekan brek secara mengejut.Ema terkejut lantas berpaling ke arah suaminya dengan perasaan marah.
“Abang ni kenapa?Nasib baik Damak pakai safe belt,”
“Itu,”
Hanya satu perkataan terpacul daripada mulut Daus.Jari telunjuknya menuding kea rah hadapan.Mata Ema mengikuti arah yang ditunjuk itu.
“Siapa tu?”
Seorang lelaki berada betul-betul di hadapan kereta mereka.Berdiri kaku memandang mereka berdua dengan pandangan yang keliru.Dahinya berlumuran darah kering dengan pakaian mewah yang compang-camping.Hon kereta di belakang mula berbunyi.
“Doktor Farish,”Daus segera keluar dari keretanya dan mendapatkan lelaki itu.“Doktor Farish?Kenapa doktor jadi begini?”
“Doktor?”Lelaki itu kebingungan.Dia lantas menggoncang bahu Daus.“Kau kenal Ayang?Aku kena beri surat ini kepada Ayang!Cepat!”
“Ayang?Adira?”
“Bukan Adira,Ayang!Kau kenal tak?Aku kena bagi surat ini pada dia!”Doktor Farish menunjukkan sekeping nota yang sudah renyuk digenggamnya.
“Ya,ya,saya kenal dia.Mari masuk kereta saya,”Daus mengambil nota itu dan menarik lelaki itu masuk ke dalam keretanya.Bunyi hon dari kereta-kereta di belakang mereka saling bersahut-sahutan.Hampir menimbulkan kesesakan jalan raya.Daus segera memandu keretanya menuju ke Hospital Pantai.
Shahir ditembak oleh Datuk Noorman.Doktor Farish pula hilang ingatan.Daus menghela nafasnya.Dijelingnya nota di saku kemejanya.Sedikit tak banyak,pasti nota ini dapat menerangkan kenapa semua ini boleh berlaku.
***
Suasana di luar bilik pembedahan Hospital Pantai muram dan sugul.Di satu sudut Datuk Maulana kelihatan tabah membaca Surah Yassin dengan ditemani isterinya,Datin Ainul.Adira pula kelihatan lemah dan tidak berdaya sambil memeluk Yaya.
Iwan berdiri di sudut paling jauh daripada keluarga itu.Memeluk tubuhnya sambil memandang siling yang tidak bernyawa.Dia teringatkan pertemuan dengan Shahir.Shahir menyerahkan tanggungjawab kepadanya seolah-olah dia tahu apa yang bakal terjadi.Bagaikan dia tahu musibah yang bakal menimpanya pada hari ini.Bukan kerana ingin pulang ke Christchurch tetapi lelaki itu tahu bahawa jika takdirnya sudah sampai.Berdasarkan perbualan dengan Doktor Jagdeep Singh yang bertanggungjawab terhadap pembedahan ini.Kejayaan pembedahan amat tipis.
Jika berjaya pun Shahir akan mengalami konkusi sama ada koma atau lumpuh separuh badan.Hanya keajaiban dari Yang Maha Esa bisa memberikan kejayaan sembuh seperti sediakala.
Dia bukannya lelaki yang kejam.Dia juga mendoakan lelaki itu kembali bernafas seperti sediakala.Mampu tersenyum di hadapan Yaya sehingga anak itu membesar.Melihat Yaya graduasi atau menjadi wali perkahwinan anak gadisnya.Iwan berdoa semoga Tuhan mendengar pemohonannya.
Daus,Ema dan Damak baru memasuki ruang legar di luar wad pembedahan.Ema dan Damak menghampiri Datin Ainul.Daus menghampiri Adira.Tak sanggup rasanya dia memberikan nota itu kepada Adira.Tetapi dia tega demi menghapuskan dendam Adira kepada Shahir.
“Untuk Dira.Nota Shahir semasa di Bangkok,”Ringkas Daus berkata sebelum mendukung Yaya dan menuruti isteri dan anaknya menuju kepada Datuk Maulana dan Datin Ainul.
Adira yang kelihatan serabut membuka lipatan nota itu.Kenapa pula nota ini timbul dalam saat-saat genting sebegini?Matanya yang membengkak akibat menangis belum lagi surut.Ini dia perlu pula membaca nota Shahir yang tidak pernah diketahuinya.
Adira membaca setiap baris ayat yang tertera dengan perasaan yang luluh.Perasaan sebak menguasai kembali hatinya.Patutlah Shahir benar-benar membencinya ketika itu.Sudah tentu Shahir merasakan dia memilih Daus berbanding suaminya.Surat itu dikeronyok.Adira menangis tersedu-sedu.
“Ya Allah,demi Allah Dira tidak tahu kewujudan surat abang...jika Dira tahu,tentu Dira akan setia menunggu kepulangan abang waktu itu.Ya Allah,berikan umur yang panjang buat Abang Shahir,Dira berjanji akan menebus semua kesilapan masa silam..Ya Allah..”
Ratapan Adira menyentuh hati Iwan.Ketika itu dia menyedari siapa dirinya di dalam hati Adira.Mungkin sekadar persinggahan.Mungkin sekadar ujian di antara hubungan Adira dan Shahir.Dia berlalu perlahan-lahan.Melangkah keluar dari situ.Didongaknya langit yang gelap.Tiada langsung cahaya bulan.Mungkin malam ini akan hujan.Jika hujan,biar hujan itu menemani sepinya.
(Semoga kau selamat demi Adira dan Yaya..)
***
Lokap yang gelap itu memberi sejuta rasa yang tak mampu diungkap dengan kata-kata buat Datuk Noorman.Dia pasrah di bawa polis untuk soal siasat.Dia redha ditahan tanpa jaminan.Malahan dia tak lari pun ketika orang ramai mula memenuhi rumah Adira.
Dia cuma seorang bapa yang terlalu mengasihi anaknya.Dia sudah berjanji dengan arwah isterinya untuk menjaga Heliza sehingga nafas terakhir.Kebahagiaan Heliza melebihi kebahagiaannya sendiri.Orang kata kasihnya ibu membawa ke syurga,kasihnya ayah semasa berada.
Dia tidak mampu menjadikan telapak kakinya sebagai haruman syurga buat Heliza.Selagi hayat dikandung badan,dia cuma mahu memastikan Heliza berhak mendapat apa yang dia dapat.
Hasutan syaitan menguasai niat sucinya.Dia sendiri tidak tahu bagaimana dia tergamak memukul Doktor Farish dan ingin membunuh Adira.Akhirnya dia terperangkap dalam kekhilafannya sendiri apabila menembak Shahir.Bukan mangsa buruannya.
“Abah,”
Suara lembut Heliza kedengaran di luar lokap.Seorang lelaki menemani anak gadisnya.Datuk Noorman tidak menjawab.Dia berasa malu dengan perbuatannya sendiri.Dia cuma memandang tembok konkrit yang kukuh di hadapannya.
“Abah,Eja sentiasa ada dengan abah.Ini Tuan Haji Kamarul,dia yang akan cuba membela kes abah jika kes ini ke mahkamah..abah,dengar tak?Eja tak akan pulang ke Bangkok.Eja akan menjaga kebajikan abah.Abah?”
Heliza berasa sebak apabila Datuk Noorman tidak memandangnya.
“Eja tahu abah lakukan semua ini..demi Eja..”Suaranya tersekat-sekat.“Apapun yang berlaku,abah tetap abah Eja...Eja tetap sayang..abah,”
Heliza mengesat air matanya sebelum berlalu pergi.Pilu hatinya melihat keadaan Datuk Noorman.
Datuk Noorman pula cuma mampu menangis di dalam hati.Pemergiaan Heliza langsung tidak dipedulikannya.
(Abah memang bersalah Eja..biarlah abah dihukum..maafkan abah..maafkan abah..)
***
Adira mengelap wajah Shahir dengan kain yang dibasahkan.Kemudian,dia mencukur jambang yang memenuhi pipi lelaki itu dengan berhati-hati.
Sudah tiga bulan bekas suaminya itu koma selepas pembedahan membuang peluru itu berjaya.Matanya terbuka tetapi jasadnya tidak bergerak.Jantungnya berdegup namun bibirnya tidak berbicara.Selesai mencukur,dia mengelap kembali pipi lelaki itu.Dibersihkannya sehingga puas hati.
Adira tersenyum manis buat Shahir walaupun lelaki itu tidak bisa membalas senyumannya. “Assalammualaikum,abang.Pagi ini daddy dan mummy pulang sekejap ke Beruas.Lusa mereka datang balik.Ayang dah hantar Yaya ke tabika.Hari ini Yaya ada persembahan nasyid di hadapan Menteri Pelajaran Malaysia.Abang bangga kan?Ayang tolong anggukkan untuk abang,okay?”
Adira mengangguk kepalanya. Diambilnya akhbar tempatan yang terletak di atas almari kecil sebelah katil.
“Okay,berita hari ini.Hem,mahkamah mengesahkan kes cubaan membunuh oleh Datuk Noorman terhadap..,”Adira terdiam seketika.Dia teringat kata-kata Doktor Jagdeep Singh supaya memastikan apa yang didengar Shahir biarlah berita yang menggembirakan.Bilang doktor,walaupun koma,kemungkinan besar Shahir masih bisa mendengar.
“Kita tutup akhbar hari ini,amat tak best.Abang tahu tak?Doktor Farish rupa-rupanya abang kandung Ayang?Jadi,Ayang sudah memanggilnya Abang Long.Kesian Abang Long,sampai sekarang dia tak mampu ingat dirinya tapi dia ingat Ayang.Cuma dia tak tahu Ayang ni adik dia.Mummy hari-hari pergi tengok Abang Long di wad psikiatri.Abang Long okay,Cuma kadangkala dia suka mencederakan diri sendiri apabila dia rasa tension mengenai siapa dirinya.Kesian kan?”
Adira memandang Shahir.Meninjau-ninjau jika ada sebarang pergerakan.Namun,hampa.
“Iwan.Iwan tak jadi kahwin dengan Ayang.Dia kata dia nak jumpa kawan lama di L.A.Kata Iwan,mungkin jodohnya di sana.Kalau tak dapat jumpa kawan lamanya,dia mungkin berkahwin dengan minah salleh.Kurang asambetul kan?Sesiapa pun jodohnya,semoga Iwan sentiasa sejahtera kan abang?Lama tak dengar cerita Nad,itulah kawan lama yang Iwan cari.Baru-baru ini dia hantar e-mel.Ada gambar baru Nad dengan tunang dia,mat salleh hensem.Sangat ironik,tak sampai hati Ayang nak beritahu Iwan.Macam-macam kan?”
Dia meneleku dagunya di hadapan Shahir.Otaknya ligat berfikir,entah apa lagi mahu diceritakan kepada lelaki itu.Dia cuba menggembirakan Shahir dengan cerita yang menarik.
“Kak Ema mengandung anak kedua.Harap sangat supaya dapat anak perempuan kan,abang?Barulah sepasang anak Abang Daus dan Kak Ema.Damak pun tentu seronok kalau dapat adik perempuan kan?Kan?”
Rambut lelaki itu diusapnya perlahan.Wajahnya yang ceria tadi bertukar kemuraman.Dia hamper putus asa dengan keadaan Shahir.
“Abang,sudah 3 bulan abang.Kembalilah kepada kami.Ayang dan Yaya sangat memerlukan abang..Ayang minta maaf jika melukakan hati abang.Setiap kali solat,tidak henti Ayang memohon kepada Allah semoga menyedarkan abang semula dari mimpi abang yang panjang..,”
Adira bermain-main dengan ibu jari lelaki itu.Tiada pergerakan.Dadanya bersarang dengan sejuta kesedihan dan kehibaan sejak Shahir koma.Dia gembira kerana Shahir masih hidup,namun,tamakkah dia kerana ingin melihat Shahir bangun dan mengusiknya dengan lawak yang sengal seperti dahulu?Memberinya sepenuh perhatian dan kasih sayang.Berpakat dengan Yaya untuk mengenakannya.Dia rindu akan lelaki itu.Bukannya mayat hidup yang kaku di atas ranjang.
“Abang,Ayang sangat merindui abang.Rindu dengan kata-kata romantis abang tentang tiga bintang lurus di langit.Abang ingat tak sajak Yaya?Kan Yaya kata tiga bintang itu abang,Ayang dan Yaya.Tiga bintang yang menunjuk arah kiblat.Abang ingat tak?”
Shahir tidak mampu menjawab pertanyaan Adira.Hatinya semakin sebak.
“Abang..Ayang berjanji dengan bersaksikan la ilaha ilallah dan Muhammad rasulullah,jika abang berusaha untuk kembali kepada Ayang dan Yaya...kita bina semula keluarga kita yang runtuh dahulu.Ya Allah,sesungguhnya sejak dulu lagi hanya abang yang bertakhta dalam hati Ayang.Ayang tak pernah bencikan abang.Itu hanya ucapan bibir,bukannya luahan hati.Hati Ayang cuma sakit tapi Ayang terlalu cintakan abang..betul..sumpah..bangunlah,abang..,”
Adira menekup wajahnya dengan kedua telapak tangannya.Dia menangis tersedu-sedan melihat Shahir yang tidak memberi sebarang tindakbalas.Matanya yang terbuka terus memandang ke siling.Entah apa yang dicarinya,sedangkan Adira berada di sebelahnya.
Air mata yang mengalir dari mata Adira membasahi tangannya dan menitis di atas jari jemari Shahir.Titisan demi titisan.Wajahnya masih ditekup menahan rasa hiba.
Air mata itu menitis lagi.Mungkinkah panasnya air mata kasih sayang Adira mencairkan jari jemari Shahir yang beku selama ini.Seperti mengangkat syahadah,jari telunjuk Shahir bergerak naik ke atas.Kelopak matanya yang selama ini hanya terbuka mula berkedip-kedip..
“Ayang..,”
Adira tersentak mendengar suara lemah Shahir.Dia terpaku melihat Shahir mengedipkan matanya.Malah,menoleh ke arahnya.Sesungguhnya inilah yang dinamakan kuasa Allah,lelaki yang sebentar tadi diam terbujur kaku seperti jasad tidak bernyawa kini sudah memandang ke arahnya.
“Abang..,”Adira memanggil namanya sambil cuba tersenyum di sebalik juraian air mata yang kian mengalir.
Perlahan-lahan Shahir mengukirkan senyuman setelah bangun dari lena yang panjang.Bagi Adira,balasan senyuman Shahir sudah cukup sempurna.Adira menangis lagi tetapi bukan air mata kesedihan tetapi kegembiraan.
Benarlah,jika sudah tertulis di Luh Mahfuz,tulang rusuk kiri yang hilang itu akan tetap kembali jua kepada tuannya.Sekalipun tercampak dari awanan ke bumi,bukankah Adam tercipta untuk Hawa?Biarpun badai bergelora memisahkan dua hati ini.Jika itu sudah suratannya,sejuta mata pedang pun tidak mampu menghalang.Cerita antara Shahir dan Adira sudah memang kehendak-Nya.
Seluruh hati ini
Ku serah buatmu segala
Setiap lafazku benarku rasa
Bukan cerita di dalam lagu
Benar aku pernah
Menyakitimu walau ku terluka
Sedangkan kau tetap selalu berada
Di sisi menemani oh diriku
Maafkanlah semua keterlanjuranku kepadamu
Tak bisa ku membuang semua yang kau cipta
Untuk diriku yang selalu mendustai
Perasaan yang sedang ku rasa
Sungguh aku kesali
Biarkan dirimu separuh mati
Sedangkan ku tahu semua sendiri
Kau teruskan jua walau disakiti
Maafkanlah semua keterlanjuranku kepadamu
Tak bisa ku membuang semua yang kau cipta
Untuk diriku yang selalu mendustai
Perasaan yang sedang ku rasa
Setiap kali aku cuba menjauh
Lebih dekat kau hadir
Biarku undur kau terus setia
Setulus kasih yang kau berikan
Maafkanlah semua keterlanjuranku kepadamu
Tak bisa ku membuang semua yang kau cipta
Untuk diriku yang selalu mendustai
Perasaan yang sedang ku rasa

DTKL BAB 30

Lelaki itu cuba bangun walaupun keadaannya lemah.Diraba-raba dahinya ada darah kering yang bertompok di situ.Benjol di dahinya sebesar telur burung puyuh.Pandangan matanya agak kabur.Digosok-gosok matanya.Tiada perubahan.Tong sampah di hadapannya nampak tidak jelas.
Barangkali dia pernah memakai cermin mata?Ya,barangkali.Kepalanya berdenyut-denyut seperti lepas diketuk dengan kayu baseball rasanya.Jalannya terhuyung-hayang di tengah-tengah lorong gelap Haji Taib.Beberapa orang lelaki gelandangan memandangnya dengan seribu pertanyaan.Siapa pula lelaki baru ini?
Maknyah-maknyah yang mencuba nasib di situ tersenyum memandangnya.Walaupun dia cedera tapi melihat busana Versace yang dipakainya sudah pasti pada mereka lelaki ini duit berkepuk di saku seluarnya.Seorang lelaki yang kurang siuman tidak mempedulikannya dan asyik mengorek tong sampah jika ada lebihan makanan yang masih bisa dimakan.Itulah kehidupan malam di sebalik neon lampu yang megah bercahaya.
Dia cuba mengingat semula kenapa dia boleh berada di sini.Kosong.Paling aneh,dia tidak ingat namanya sendiri.Siapa dia?(Ya Allah,aku ini siapa?)
Di seluk saku seluarnya cuba mencari dompet namun hampa.Tiada.Diraba-rabanya pula saku kemejanya.Ada benda yang keras.Sekeping kertas.Dia membuka lipatan nota itu dan dibacanya.Dahinya berkerut-kerut.(Abang?Ayang?Daus?Siapa mereka ini?)
Kepalanya semakin berdenyut.Bibirnya diketap menahan keperitan.Ligat mindanya memikirkan sesuatu.(Ayang...Ayang..aku harus beri nota ini untuk Ayang!)
Hanya itu ingatannya yang paling jelas.Dia harus memberi nota yang dibacanya itu kepada seseorang bernama Ayang.
“Mana Ayang?Aku nak cari Ayang!”Dia menerkam ke arah maknyah-maknyah di hadapannya.Mereja bertempiaran lari apabila dia menerpa seperti orang hilang akal.Dia beralih pula kepada lelaki kurang siuman di hujung sana.Mencekak kolar baju lelaki itu.
“Mana Ayang?Aku nak cari Ayang?Mana?Mana?”
“Ayang!Ayang!Orang gila!Tepilah!”
Lelaki kurang siuman itu menolaknya sehingga terjatuh.Dia meneruskan kerjanya mengorek tong sampah mencari sisa-sisa makanan.
Lelaki itu memicit belakang kepalanya.Rasanya semakin berdenyut.Seperti hendak pecah dan meletup.Dia seperti hendak menangis kerana memikirkan kenapa dia perlu mencari Ayang.Masalahnya,siapa Ayang?Kenapa hanya nama itu yang muncul dalam ingatannya?
“Arghhhhhhhhh!”
Jeritannya bergema memenuhi lorong gelap itu.
***
Shahir tersenyum melihat Yaya yang comel berpakaian baju kurung dengan rambut diikat tocang dua.(Sangat comel anak papa!).
Hari ini Hari Puisi Kanak-Kanak di Tabika Sri Megah.Seperti dijanjikan dia meluangkan masanya demi puteri tunggal kesayangannya.Yaya tersenyum girang sebaik sahaja melihat wajah Shahir.
“Papa!”
Anak comel itu terus berlari mendapatkannya.Gelagat Yaya menarik perhatian guru tabikanya,Cikgu Rianti.Guru muda itu menghampiri Shahir yang mendukung Yaya.
“Assalammualaikum,”
“Waalaikumussalam,”
“Saya Cikgu Rianti.Inilah papa Shahira yang selalu diceritakan ya?”Guru muda berdarah kacukan Belanda-Acheh itu tersenyum kepadanya.
“Ya.cikgu?”Shahir mengerutkan dahinya sedikit kebingungan mendengar kata-kata guru itu.
“Tak,Shahira selalu ceritakan kisah papanya kepada saya.Maafkan saya,tapi banyak dia ceritakan pasal encik sejak encik kembali ke Malaysia,”
“Iye?”Shahir memandang Yaya memohon kepastian.
“Betullah papa,masa Yaya jumpa papa di LCCT lagi Yaya dah beritahu Cikgu Rianti uncle tu mesti papa Yaya sebab nama dia Shahir.Tapi cikgu cakap banyak orang nama Shahir.Yang penting tanya mama.Mama pula marah bila Yaya sebut pasal papa.Tapi,Yaya tahu papa ni memang papa Yaya,”Mulut Yaya becok berbicara.
“Shahira ni budak cerdik.Tapi...,”Wanita muda itu terdiam sejenak sebelum tersenyum sambil menyambung ayatnya yang belum bernoktah. “Shahira boleh join kawan-kawan di belakang pentas?Cikgu ada hal sikit nak sembang dengan papa Shahira,”
“Okay,cikgu.I love you papa,”Yaya mengucup pipi Shahir sebelum turun dari dukungan papanya.Dia berlari-lari sambil melambai-lambai tangan kepada Shahir.Shahir membalas lambaian itu dengan seribu senyuman dan pelbagai perasaan yang tak dapat dirungkaikan dengan kata-kata.
“Err,ada apa cikgu?”
“Maafkan saya,encik.Ini soal Shahira.Kadang-kadang saya dapati Shahira ada sedikit masalah kemurungan.Bila ditanya dan disoal katanya dia susah hati pasal mama dan papanya,”
“Hem?”Dahinya berkerut kerisauan.Kenapa pula dengan puteri tunggalnya itu?
“Minta maaf,saya tak berniat nak menyentuh soal rumahtangga encik.Saya..Cuma rasa Shahira memerlukan perhatian kedua orang tuanya.Sebenarnya,saya cuba berapa kali menghubungi Puan Adira untuk berjumpa tetapi belum kesampaian lagi pertemuan kami.Jadi,saya ceritakan hal ini kepada encik dulu,”
“Teruk sangatkah keadaan anak saya?”
“Masih terkawal.Cuma adakalanya dia memberontak tidak mahu membuat latihan atau kadang-kadang dia tidak mahu makan sarapan yang pihak tabika sediakan.Sedangkan saya tahu,dia seorang budak yang cerdik.Sayangnya,kalau masa depannya memungkinkan seribu kemungkinan jika dia merasakan dirinya diabaikan mama dan papanya,”
Shahir terdiam.Apa yang mampu dilakukannya jika Adira sendiri keras kepala dan degil?Tidak mampu memaafkannya walaupun sejuta kali ucapan maaf itu dituturkannya?Dia mungkin kejam di Bangkok,tapi baginya dia tetap menerima Adira dan Yaya sekalipun Yaya bukan anaknya.Tambahlah lagi,Yaya memang anaknya.Dia menerima Heliza kerana simpati tetapi Adira menerima Iwan kerana kekosongan hati.Dia tidak kisah soal Adira dan Iwan,asalkan Adira menerimanya kembali.Masalahnya,Adira sudah menoktahkan kata-katanya.Tidak!Tidak!Tidak!Itu sahaja yang Adira tahu.
“Encik?”
“Aha?”Shahir tersentak daripada lamunannya.
“Tak pe lah encik,sebagai guru saya cuma menyampaikan apa yang sepatut disampaikan.Encik bolehlah mengambil tempat di dalam dewan.Shahira akan menyampaikan sajak yang dia cipta sendiri.Encik pasti bangga dengannya,”
“Oh,dia cipta sendiri?”Shahir tersenyum.Nampaknya Yaya mengikuti jejaknya yang meminati bidang literasi dan linguistik.
“Ya,encik.Saya undur diri dulu.Silalah ke dewan,”Guru muda berwajah manis itu berlalu pergi meninggalkan Shahir.
Ketika Shahir melangkah kaki menuju ke dewan.Langkahnya terhenti apabila melihat Adira hadir bersama Iwan dari kejauhan.Demi Tuhan cantik nian bekas isterinya itu berjubah dan berjilbab.Terasa sejuk di hati mantan sang suami.Nafasnya dilepas penuh lelah.
(Kalaulah abang bisa mengubah kisah semalam..)
***
Ibu bapa dan para pendidik anak-anak kecil Tabika Sri Megah sudah memenuhi ruang dewan.Wakil kenamaan bersama jemputan-jemputan khas yang lain juga sudah memenuhi ruang VIP di hadapan pentas.
Yaya cuba mencuri pandangan di sebalik tirai pentas.Cuba mencari di mana papa dan mamanya.Pandangannya merayau-rayau.Agak cemas.Namun senyuman comelnya segera terukir apabila melihat papanya di barisan kedua sebelah kanan.Dia cuba pula mencari mamanya.Mamanya berada di barisan yang sama dengan papanya di sebelah kiri bersama Uncle Iwan.Yaya mengeluh kecil.Apa nak buat?Dia sendiri menjemput Uncle Iwan semasa di rumah datuk tempoh hari.
Dia duduk menongkat dagu dengan minda yang melayang.Suara pengacara memberi ucapan langsung tidak didengarinya.Dia lebih memikirkan soal mama dan papanya.Kan lebih molek jika mama dan papa datang bersama-sama?Seperti keluarga bahagia sepertimana mereka di zoo tempoh hari?Di mana mama dan papa saling mengusik dan bergurau senda?Tapi bisakah dia menikmati semula situasi itu?
“Tanpa melengahkan masa lagi,saya mempersilakan Adik Shahira binti Ahmad Shahir mendeklamasikan sajaknya.Dipersilakan,”
Yaya tersentak apabila mendengar namanya dipanggil.Cikgu Rianti mencuitnya supaya menuju ke pentas.Air liurnya ditelan.Gugup.
Perlahan-lahan dia menaiki pentas.Ada perasaan gementar dan gemuruh.Dari jauh Shahir menunjukkan ibu jarinya sambil tersenyum.Memberi semangat buat anaknya.Adira pula menepuk-nepuk kecil tangannya dengan wajah seorang ibu yang bangga akan anaknya.Yaya melambai-lambai kepada mama dan papanya dengan wajah yang tampak takut.
Sampai di tengah pentas,dia menghampiri mikrofon yang pada imaginasi kanak-kanaknya seperti ular ahli sihir yang mahu menelannya.Menakutkan.Mindanya terus menangkap kisah tongkat Nabi Musa A.S yang bertukar menjadi ular besar ketika berlawan dengan ahli sihir.Kisah yang sering diceritakan Cikgu Rianti lewat waktu segang di tabika itu.Mindanya cuba dikosong.Tiada ular cuma mikrofon.
“Assalammualaikum.Err..nama saya Shahira binti Ahmad Shahir.Nama mama saya Adira..dan nama papa saya Shahir..tu papa saya yang handsome tu,”
Yaya menunjukkan ibu jarinya ke arah Shahir.Reaksi comelnya mendapat sambutan ketawa daripada penonton.Shahir menggeleng-gelengkan kepalanya.Tersipu-sipu dia dibuatnya.Adira pula terkejut mendengar kata-kata Yaya tentang Shahir.Nampaknya Yaya sudah tahu Shahir itu bapa kandungnya.Dia memandang ke arah Iwan.Kekasihnya itu tidak memberi sebarang reaksi.
“Opps,sorry..dan mama saya yang cantik.Tu!”
Sekali lagi penonton gamat dengan ketawa melihat telatah Yaya.Shahir menjengah Adira di hujung sana.Dia tersenyum.Adira cuba membalas senyuman Shahir walaupun agak tawar.Iwan di sebelahnya hanya mendiamkan diri.Masih menunjukkan tiada sebarang reaksi.Hakikatnya,di dalam hati ada rasa panas yang membara.
“Sajak ini saya tujukan buat mama dan papa saya..bismillahirrahmanirrahim..”
Yaya menarik nafanya dan melepaskan perlahan-lahan.Dia berdehem kecil sebelum melontarkan suaranya yang comel.
Mama,
Mama itu matahari Yaya,
Panas memberi kesegaran,
Garang apabila Yaya nakal,
Memberi cahaya buat Yaya,
Setiap pagi membangunkan Yaya dengan sinaran kasih sayang
Ucapan hello dan ciuman di pipi
Mamalah matahari Yaya
Yaya melambai-lambai ke arah mamanya.Adira membalas lambaian itu.Wajahnya jelas mengandung rasa bangga dan sejuta perasaan terharu dikagumi sang anak sedemikian rupa.Yaya memandang pula papanya,melambai-lambai tangannya.Shahir membalas lambaian itu dengan senyumannya yang manis.
Papa
Papa itu bulan Yaya
Bulat tapi comel
Hadir pada waktu malam
Menemani mimpi Yaya
Memeluk Yaya sewaktu Yaya takut
Melindungi Yaya kala kecemasan
Papalah bulan Yaya
Yaya menarik nafasnya dalam-dalam dan menghembuskannya.Terdengar bunyi hembusan nafasnya melalui mikrofon.Hadirin di dalam dewan bagaikan terpesona dan menanti dengan tidak sabar bait-bait puisi luahan hati si kecil yang menyentuh hati mereka.
Papa dan mama,
Papa itu bulan dan mama itu matahari
Kenapa siang dan malam Yaya tidak lengkap?
Bukankah bulan memerlukan matahari?
Bukankah matahari memerlukan bulan?
Jika bulan dan matahari saling melengkapi
Pastinya tiga bintang lurus di langit akan terus bersinar
Yaya terdiam.Bibirnya mencebik menahan sebak.Shahir memandang anaknya dengan perasaan bersalah dan air matanya mengalir tanpa disedari.Adira pula cuba mengeraskan hatinya.Dia berusaha menahan kesedihan di dalam hatinya dengan bertopengkan wajah batu bagaikan mempunyai hati yang kering.Hakikatnya,dia sendiri sedih dan pilu mendengar rintihan Yaya.
“Kerana..kerana tiga bintang itu..adalah...papa..mama...dan Yaya,”
Yaya menunduk hormat sebelum berlalu pergi dari pentas itu.Semua hadirin di dalam dewan itu terdiam.Mungkin kerana terkejut mendengar sajak demikian rupa bisa dicipta anak sekecil itu.Mungkin juga terdiam kerana tersentuh dengan bait-bait sajak itu.Perlahan-lahan tepukan berbunyi sebelum semakin bergema dan semakin kuat memenuhi setiap ruang dewan itu.Malah beberapa orang penonton bangun sambil menepuk tangan mereka.
Shahir mengesat air matanya yang tidak mampu berhenti.Luahan Yaya di dalam sajaknya adalah luahan jujur yang merobek hati seorang bapa.Shahir sedar,betapa kejamnya dia kerana pernah mementingkan keegoaannya berbanding kebahagiaan anaknya.
Adira keluar dari dewan itu sambil dituruti oleh Iwan di belakangnya.Wajahnya tidak mempunyai sebarang rasa tetapi ada genangan air mata yang berkaca.
Di belakang pentas,Yaya menangis sambil menggigit telinga si patung beruang hitam.Gigit supaya raungannya tidak kedengaran.Cikgu Rianti menghampirinya dan memeluk anak kecil itu.Begitulah keadaanya apabila ibu dan bapa lebih mementingkan diri mereka sendiri berbanding kebahagiaan zuriat anugerah Allah SWT.
(Bukankah besar amanah Allah itu maka tanggungjawab ibu dan bapa lah yang mencorak masa depan anak sama ada Islam,Majusi,Nasrani atau Yahudi?)
Cikgu Rianti menggeleng-gelengkan kepalanya.
***
Shahir memandang sekeliling pejabatnya.Memandang buat kali terakhir.Surat perletakan jawatannya diletakkan kemas di atas meja.Lebih enak dia meletakkan jawatannya setelah apa yang berlaku di antaranya dan Heliza.
Ya,dia bersyukur kerana dikutip Datuk Noorman semasa dia kehilangan punca ketika melarikan diri bersama Adira.Bermula dari membantu Heliza dia diangkat sehingga antara pemegang saham syarikat selain Datuk Noorman dan Heliza.Kini,dia cuma mengambil aset hakmiliknya.Malahan bukan untuknya semata-mata,untuk Yaya.Dia tidak mahu menjadi anjing tersepit yang menggigit orang yang membantunya.Biarlah dia meletak jawatan.
Tiket penerbangan malam ke Christchurch disimpannya kemas ke dalam saku jaketnya.Esok malam dia akan kembali semula ke Christchurch.Kembali ke rumah lama mama di Burwood.Agenda terakhirnya bersemuka dengan Iwan.Dia tekad.
“Encik Shahir,Encik Iwan sudah sampai,”
Suara setiausahanya berkumandang melalui interkom.
“Baik.Suruh dia masuk,”
Shahir duduk di atas sofa menanti kehadiran Iwan dengan tenang.Dia tersenyum sebaik sahaja lelaki saingannya itu masuk ke dalam pejabat.Wajah Iwan agak cuak.Yalah,dia sendiri tak tahu mengapa Shahir mahu berjumpa dengannya.Apa niat lelaki itu?Mindanya bersedia bila-bila masa untuk menggerakkan fizikalnya jika lelaki itu mahu bergaduh dengannya.
“Kau dah breakfast?”
Iwan hampir bersedia untuk menumbuk apabila Shahir memajukan tangannya ke hadapan.Niatnya itu terbantut apabila lelaki itu cuma ingin berjabat tangan dengannya.Tangan itu disambut dan digoncangnya.
“Sudah.Aku direct to the point je,kenapa kau nak jumpa aku?”
“Kalau ya pun,duduklah dulu,”
Iwan menghela nafasnya dan duduk di sofa hadapan Shahir.Shahir tersenyum.Dia meletakkan sebuah fail di hadapan Iwan.
“Ini adalah fail yang mengandungi insurans dan tabung pengajian untuk Yaya yang boleh diambil pada usianya 18 tahun.Ada juga aset aku yang dipindah hak milik atas nama Adira dan Yaya.Aku harap kau dapat berikan pada Dira dan Yaya,”
“Kenapa kau tak bagi sendiri?”
“Masa tak mengizinkan.Adira banyak berdolak-dalik untuk berjumpa.Aku akan pulang ke Christchurch malam esok..pulang..pulang untuk selama-lamanya,”
“Maksud kau?”
“Tiada maksud apa,cuma..aku berharap kau dapat menjadi suami yang baik dan paling penting ayah yang bertanggungjawab untuk Yaya,”
“Oh..,”Iwan tergamam.Dia masih tidak percaya dengan apa yang dituturkan Shahir.(Bermakna?Dia melepaskan Adira untuk aku?)
“Yaya memerlukan kasih sayang mama dan papanya.Aku sudah lama terpadam dalam hati Adira.Sukar untuk aku sentiasa di samping Yaya sebagai papanya.Kau memang sudah menjadi pilihan Adira.Selepas berkahwin nanti,kau juga akan menjadi papa Yaya,”
“Tapi Shahir,kau tetap ayah kandung dia.Jadi aku rasa tak perlulah kau nak balik ke New Zealand semula,”
“Dengan adanya aku,sukar untuk Yaya terima kau sebagai papanya.Kan?”Shahir tersenyum memandang Iwan.Wajahnya tenang.Sebaliknya membuat Iwan rasa bersalah dengan ketenangan itu.Terasa dirinya begitu hina dengan kemuliaan lelaki itu.
“Tapi..,”
“Tak ada tapinya.Soal Adira pula,kau perlu bersabar sebab dia mungkin manja tapi tak romantik.Keras kepala tetapi hati dia baik.Banyak kau perlu tahu jika kau ingin menemaninya sepanjang hayat,”
Iwan terdiam sekadar mendengar.
“Contohnya,sukar nak dengar dia panggil kau sayang.Mungkin kau dipanggil Spiderman atau Kent boyfriend si Barbie.Dia memang kuat merajuk terutama dengan orang yang dia sayang.Jangan lukakan hati dia,sebab dia akan ingat kelukaan itu selama-lamanya,”
Shahir tersenyum lagi.Terlalu banyak ingin diceritakan soal Adira kepada Iwan.Harapannya moga Iwan dapat memahami bekas isterinya itu.
“Kalau epal,dia lebih suka makan epal hijau yang masam daripada epal merah.Jadi,kau jangan belikan dia epal merah.Belikan epal hijau mesti dia suka.Hem,dia memang peramah.Sebagai lelaki,kau tentu tercabar dengan sikap mudah mesra dia.Tapi percayalah,jika dia sayang kau,kau saja yang dia sayang dan janganlah kau persoal kesetiaan dia,”
“Lagi satu,dia memang suka buat lawak kasar.Kalau dia panggil kau monyet,anggaplah dia panggil kau Johnny Depp.Dia memang begitu dengan orang yang rapat dengannya.”
Shahir ketawa kecil.Cuba melindungi perasaannya yang sebak.
“Akhir sekali,jangan abaikan dia.Walaupun sesaat,walaupun niat kau untuk membantu orang lain,jangan sampai abaikan dia.Sebab..kau juga akan mudah..kehilangan dia,”
“Kenapa?Kenapa kau buat semua ini?”Iwan bertanya bagi mematikan kehairanannya dengan tingkah laku Shahir yang aneh baginya.
“Kenapa?Bukankah kebahagiaan orang yang kita cintai lebih penting daripada kebahagiaan kita sendiri?Aku telah banyak melukakan hatinya dan menitiskan air matanya.Tiada apa yang lebih membahagiakan aku daripada melihat Adira bahagia.Melihat juga Yaya bahagia.Kebahagiaan itu ada pada kau,bakal suami Adira dan papa baru Yaya..aku dah cukup bahagia melihat kebahagiaan mereka..,”Suara Shahir tersekat-sekat tapi bibirnya masih tidak lekang dengan kuntum senyuman.
Iwan hanya terdiam.Shahir menepuk bahu Iwan dan berjabat tangan dengan lelaki itu sebelum melangkah keluar dari pejabatnya meninggalkan Iwan yang terkaku bersama fail yang dipegangnya.
Kalau mampu ku belah awan,sudah lama awan itu terbahagi dua jika itu yang bisa memberikanmu kegembiraan.Namun yang ku mampu hanya membelah hatiku sendiri.Biarku terluka dan berdarah asal kau mampu lagi tersenyum di atas kepingan hatiku yang terbelah dua itu.
***
Datuk Noorman meletakkan kot baldu kebiruan itu di atas sofa sebaik sahaja memasuki rumah banglo mewah Heliza.Hatinya puas apabila Jalak memberitahu Doktor Farish tidak ingat apa-apa langsung ketika tersedar daripada pengsan.Setelah mencampakkannya di tengah longgokan sampah,Si Jalak yang setia cuma memerhati gerak-geri lelaki itu di tengah-tengah lorong gelap Haji Taib.Bersedia jika doktor muda itu teringat akan namanya sendiri.Tapi,ternyata gelap.Semuanya beres,Doktor Farish tidak bisa mengingat namanya sendiri.Di dalam bagasi yang dijinjingnya disimpan dompet dan telefon bimbit lelaki malang itu.Pasti selamat.
(Pedulikan!Siapa yang memula angkara dulu?Aku atau dia?Dia!)
Sampai ke kamar Heliza.Datuk Noorman terkejut apabila mendapati anak gadisnya mengemas pakaian dan almari di dalam bilik itu.Kosong!
“Kenapa ni Eja,abah baru saja sampai,”
“Eja nak balik ke Bangkok,”Heliza mengemas pakaian tanpa memandang ke arahnya.
“Bukankah Eja akan berkahwin dengan Shahir di KL?”
“Tidak!Eja takkan kahwin dengan dia!”
Suara Heliza yang meninggi mengejutkan Datuk Noorman.Heliza meletakkan pakaian yang dilipatnya ke atas katil.Dia berasa bersalah kerana meninggikan suara kepada bapanya.
“Sorry,abah.Eja..Eja takkan kahwin dengan Shahir.Muktamad.Maafkan Eja,okay?”
“Tapi kenapa?Bukankah Eja sukakan Shahir sama seperti Aqso?”
“Abah,dia bukan Abang Aqso.Jauh berbeza walaupun rupa seiras.Abang Aqso cintakan Eja.Dia cintakan Adira,abah.Tolonglah faham,”
“Oh,jadi ini pasal jandanya ye?”
“Abah,sudahlah abah.Eja pun dah sihat.Eja dah tak menurut lagi kata hati seperti dulu.Biarlah dia,abah.Kalau abah sayangkan Eja,kita balik ke Bangkok.Okay,abah?”
Datuk Noorman terdiam sesaat.Dia tersenyum memandang wajah anaknya.
“Okay,abah ikut cakap Eja.Tapi,abah baru nak jumpa Doktor Farish,nanti petang abah datang balik,okay?”Datuk Noorman mengusap kepala anak kesayangannya.Dia segera keluar dari kamar itu sehingga terlupa bagasi kecil yang dijinjingnya tadi.Langkahnya di atur pantas keluar rumah.Heliza tidak menaruh apa-apa syak dengan sikap abahnya yang kelam-kabut.
Bunyi nada deringan ‘Speak Softly Love’ dari bagasi Datuk Noorman menarik perhatian Heliza.Terukir riak kehairanan di wajahnya.(Bukankah itu bunyi nada deringan telefon Doktor Farish?)
Sifat ingin tahunya menyebabkan Heliza membuka bagasi abahnya.Dia terkejut apabila mendapati telefon bimbit dan dompet Doktor Farish berada dalam bagasi abahnya.Panggilan telefon dari nombor yang tidak diketahui itu ditolaknya.Telefon bimbit itu dimatikannya.Fikirannya kusut,kenapa dompet dan telefon bimbit Doktor Farish boleh berada di dalam bagasi abahnya?Bukankah tadi abahnya memberitahu dia baru hendak berjumpa Doktor Farish?
Apa yang abahnya sudah lakukan kepada Doktor Farish?Ke mana sebenarnya abahnya pergi?
Heliza berlari pantas menuruni anak tangga.Malangnya,kereta Datuk Noorman sudah tidak kelihatan.Heliza masih keliru dan gementar.(Apa yang sudah berlaku?)
Datuk Noorman memandu keretanya dengan pantas.Di dalam jaket baldunya,dia menggenggam sepucuk pistol magnum yang berpeluru penuh.Tidak rugi dia meminta Jalak menyiasat alamat rumah Adira sebelum ini.Ada juga gunanya!
(Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan!)
***
Shahir leka memandang panorama senja di kota Kuala Lumpur dari tingkap kondominiumya.Bumi Malaysia ini akan ditinggalkannya esok malam.Meninggalkan jauh kenangan pahit dan hanya kenangan manis yang akan dibawanya ke Burwood,Christchurch.
Wajah Yaya yang menghiasi skrin telefonnya mencuit hatinya.Dia teringat sajak yang dideklamasikan Yaya tempoh hari.Sebak hatinya melihat Yaya merayu dan menagih kasih sayang kedua-dua mama dan papanya.Demi kebahagiaan Yaya dan Adira,dia tekad menyerahkan kedua orang yang amat disayanginya kepada Iwan.
Gila jika dia mengatakan dia tidak sayang Yaya dan Adira.Namun semakin dia menghampiri Adira,semakin dia ditolak.Apa yang dilakukannya cuma menambah luka di hati Yaya.Yaya sudah pasti sedih melihat dia dan Adira asyik bertelingkah.
Shahir menongkatkan dagunya di atas lututnya.Dia menangis tersedu-sedu.Bahunya terhenjut-henjut.Kerana cinta dan keluarga,lelaki gagah ini menangis lagi.
(Ya Allah!Berikanlah hamba-Mu kekuatan dalam menempuhi ujian-Mu ini.Sesungguhnya aku bersabar dalam menerima dugaan-Mu.Aku pasrah jika ini hukuman yang diberikan kerana aku pernah menderhaka terhadap bapa dan ibu tiriku.Keredhaan Allah terletak pada keredhaan ibubapa manakala kemurkaan Allah terletak pada kemurkaan ibubapa.Maka,inilah balasan yang ku terima.Mungkin kekuatanku tidak sehebat Yunus di dalam perut ikan nun tetapi bantulah aku..Ya Allah..sesungguhnya aku cuma hamba-Mu yang lemah.Selemah tanah yang terkandung di jasadku..)
Shahir masih menangis.Air mata itu ingin dititiskan sepuas-puasnya di bumi Malaysia buat terakhir kalinya.Bunyi mesej pesanan ringkas dari telefon bimbitnya mencuri pendengarannya.Dia membuka pesanan ringkas itu.Dari Yaya!
Papa,Yaya rindu papa sangat-sangat.Ambil Yaya pergi makan McD..please..
Shahir mengesat air matanya.Dia cuba untuk tersenyum.Biarlah dia menunaikan permintaan Yaya buat kali terakhir.Selepas ini,dia tidak mampu lagi bergegas menemui Yaya tiap kali Yaya menghantar sms.
***
Yaya segera menyembunyikan telefon bimbit mamanya di belakang apabila Adira tiba-tiba muncul di ruang tamu.
“Ada apa di belakang Yaya?”
“Tak de apa,tak de apa..”Yaya menggelengkan kepalanya.Ketakutan.
“Jangan tipu,”Adira segera menarik tangan Yaya dan mengambil telefon bimbitnya yang digenggam erat anaknya.
“Yaya tak sms siapa pun..,”
Adira menjegilkan matanya menyebabkan Yaya tergamam.Dia memeriksa peti pesanan dihantar.Mesej kepada Shahir itu menyebabkan hatinya bara dan panas.
“Kenapa Yaya hantar sms macam ini kepada Uncle Shahir?”
“Dia bukan Uncle Shahir!Dia papa Yaya!”Yaya menjerit.
“Ya!Dia memang papa Yaya!Papa Yaya yang tak guna satu sen pun!”Adira meninggikan suaranya kembali kepada Yaya.
“Mama tak baik!Mama suka marah papa!”
“Oh,nak sangat papa awak?Pergi keluar cari papa!”Adira menarik tangan Yaya.Namun Yaya membatukan dirinya.Anak kecil itu mula menangis diperlakukan demikian. “Menangis lagi!Mama pening dengan Yaya!Yaya nakal!Yaya suka buat mama marah!”
Adira mula memukul dan mencubit tangan Yaya.Dia rasa geram dan dikhianati apabila Yaya mula melebihkan Shahir dan menyayangi bapa kandungnya itu.Dicubitnya dari tangan sampai ke kaki.Punggung anak kecil itu dipukul dengan telapak tangannya.Semakin kuat Yaya menangis.
“Mama,sakit..kenapa mama pukul Yaya?Apa salah Yaya?Yaya cuma sayang papa sama macam Yaya sayang mama..salahkah Yaya sayang papa?Yaya tak pernah ada papa..,”Yaya meraung sambil menggosok matanya yang dipenuhi air mata.
Adira berhenti mencubit dan memukul Yaya.Dia terduduk di atas sofa dan menangis.Menangis kerana geram dan pada masa yang sama menyesal kerana memukul anaknya.Akhirnya,dia yang meraung kesedihan.
Dihampirinya Yaya dan dipeluk anak kesayangannya itu.Adira meraba-raba kesan merah di lengan putih Yaya akibat cubitannya.Kasihan anaknya,tak pasal-pasal Yaya menjadi tempatnya melepaskan geram kerana Shahir.Dia memaki-maki dirinya sendiri kerana menafikan naluri keibuannya semasa memukul Yaya tadi.
“Maafkan mama,sayang.Mama janji tak akan cubit dan pukul Yaya lagi bila Yaya sebut pasal papa.Maafkan mama,mama sayang Yaya,”Adira mengucup pipi dan dahi Yaya bertalu-talu.Yaya mula memperlahankan tangisannya.
“Yaya tak salah.Yang salah mama dan papa.Mama dan papa yang bersalah.Okay,sayang?”Adira memeluk anaknya dengan erat.Air matanya membasahi bahu Yaya.
Yaya memang tidak bersalah.Dia cuma anak kecil yang merindui belaian papanya.Walaupun sebaik mana Iwan,sudah pasti naluri seorang anak lebih dekat dengan bapa kandungnya.Adira tahu Shahir cuba untuk berbaik dengannya.Tetapi trauma 5 tahun ditinggalkan bekas suaminya memberi kesan yang amat mendalam kepada Adira.Kejamkah dia menolak kebahagiaan Yaya kerana sakit hatinya?
“Sudah?Habis drama?”
Suara seorang lelaki mengejutkan Adira dan Yaya.Adira tergamam melihat Datuk Noorman berdiri di hadapan mereka sambil mengacukan sepucuk pistol.
Lelaki itu sudah lama tidak ditemuinya dan tiba-tiba hadir di dalam rumahnya dalam keadaan yang luarbiasa.Adira memeluk kuat Yaya yang ketakutan.
“Pak Man?”
“Ya,Pak Man.Kenapa Dira?Kenapa kembali dalam hidup Shahir?”Tangan lelaki tua itu menggeletar menahan marah.
“Ya Allah,Pak Man.Bawa bertenang.Saya tak tahu..,”
“Dira tak tahu?Shahir tinggalkan Heliza demi Dira?Kenapa?Jawab kenapa?”
“Pak Man,tolonglah..saya tahu Pak Man lelaki yang baik.Ada anak saya,Pak Man.Kalau Pak Man nak tembak,Pak Man tembaklah saya,”Adira merayu.Dia gugup.Bimbang jika pistol itu menghala ke arah Yaya.
“Kenapa?Kenapa Heliza tak berhak untuk bahagia?Kenapa Dira?”Datuk Noorman mula menyoalnya seperti orang yang hilang akal.
“Pak Man,bawa bersabar..”
“Sabar!Sabar!Aku dah cukup bersabar!Aku bunuh juga kau!”
Belum sempat Datuk Noorman menarik picu pistolnya,Shahir yang baru datang segera merebut pistol itu dari Datuk Noorman.Pergelutan di antara keduanya mencemaskan Adira.Bimbang jika hujung pistol itu meletup.Pergelutan itu berakhir dengan bunyi dentuman yang amat kuat.
Shahir memegang dadanya yang berlumuran darah.Dia berasa sesak nafas sebelum rebah ke bawah.Datuk Noorman tergamam.Dia tidak sangka dia benar-benar menarik picu pistol itu ke dada Shahir.Pistol itu dilepaskan ke lantai.
“Papa!”
Yaya berlari menghampiri papanya.Dia memeluk Shahir yang mengusap lembut wajahnya.Nafasnya tercungap-cungap.Namun masih cuba untuk tersenyum.
“Papa,Papa jangan mati...Yaya sayang papa..papa,”Yaya menangis sambil meraung.Adira lemah menghampiri sekujur tubuh Shahir yang lemah.
“Ayang..abang rasa sejuk sangat..Allahuakbar..,”Shahir memejamkan matanya.Adira menangis dan cuba mengejutkan Shahir.
“Ya Allah,Abang!”
Jeritan Adira tidak didengari Datuk Noorman yang terpaku duduk di atas lantai.Dia cuma terbayangkan wajah kesal Heliza di atas perbuatannya.Orang ramai sudah menyerbu rumah Adira.Dua orang daripada mereka men gawasi lelaki tua yang membisu itu.Siren polis dan ambulans sayup-sayup kedengaran.
Adira dan Yaya masih meratapi jasad yang lemah di hadapan mereka.Mata Shahir masih terpejam.Nafasnya naik turun.Semakin lemah dan lemah.Dia dapat melihat wajah arwah mamanya tersenyum kepadanya.Dia tidak pasti sama ada dia bermimpi atau memang benar dia sudah bertemu arwah mamanya di alam istimewa.
***
“Ya Allah tak sangka sampai begini jadinya,”
Ema menggelengkan kepalanya dan beristighfar beberapa kali.
“Tu lah.I pun terkejut bila Datuk Maulana call Shahir ditembak.Ya Allah,moga keadaan dia tidak parah.Katanya peluru itu hamper sangat dengan jantungnya,”
Daus mengusap wajahnya berkali-kali.Dia memandang ke arah isterinya yang kelihatan risau.Damak di belakang hanya mendiamkan diri seolah-olah memahami apa yang berlaku.
Ketika melalui Jalan Abdullah Hukum,Daus secara tiba-tiba menekan brek secara mengejut.Ema terkejut lantas berpaling ke arah suaminya dengan perasaan marah.
“Abang ni kenapa?Nasib baik Damak pakai safe belt,”
“Itu,”
Hanya satu perkataan terpacul daripada mulut Daus.Jari telunjuknya menuding kea rah hadapan.Mata Ema mengikuti arah yang ditunjuk itu.
“Siapa tu?”
Seorang lelaki berada betul-betul di hadapan kereta mereka.Berdiri kaku memandang mereka berdua dengan pandangan yang keliru.Dahinya berlumuran darah kering dengan pakaian mewah yang compang-camping.Hon kereta di belakang mula berbunyi.
“Doktor Farish,”Daus segera keluar dari keretanya dan mendapatkan lelaki itu.“Doktor Farish?Kenapa doktor jadi begini?”
“Doktor?”Lelaki itu kebingungan.Dia lantas menggoncang bahu Daus.“Kau kenal Ayang?Aku kena beri surat ini kepada Ayang!Cepat!”
“Ayang?Adira?”
“Bukan Adira,Ayang!Kau kenal tak?Aku kena bagi surat ini pada dia!”Doktor Farish menunjukkan sekeping nota yang sudah renyuk digenggamnya.
“Ya,ya,saya kenal dia.Mari masuk kereta saya,”Daus mengambil nota itu dan menarik lelaki itu masuk ke dalam keretanya.Bunyi hon dari kereta-kereta di belakang mereka saling bersahut-sahutan.Hampir menimbulkan kesesakan jalan raya.Daus segera memandu keretanya menuju ke Hospital Pantai.
Shahir ditembak oleh Datuk Noorman.Doktor Farish pula hilang ingatan.Daus menghela nafasnya.Dijelingnya nota di saku kemejanya.Sedikit tak banyak,pasti nota ini dapat menerangkan kenapa semua ini boleh berlaku.
***
Suasana di luar bilik pembedahan Hospital Pantai muram dan sugul.Di satu sudut Datuk Maulana kelihatan tabah membaca Surah Yassin dengan ditemani isterinya,Datin Ainul.Adira pula kelihatan lemah dan tidak berdaya sambil memeluk Yaya.
Iwan berdiri di sudut paling jauh daripada keluarga itu.Memeluk tubuhnya sambil memandang siling yang tidak bernyawa.Dia teringatkan pertemuan dengan Shahir.Shahir menyerahkan tanggungjawab kepadanya seolah-olah dia tahu apa yang bakal terjadi.Bagaikan dia tahu musibah yang bakal menimpanya pada hari ini.Bukan kerana ingin pulang ke Christchurch tetapi lelaki itu tahu bahawa jika takdirnya sudah sampai.Berdasarkan perbualan dengan Doktor Jagdeep Singh yang bertanggungjawab terhadap pembedahan ini.Kejayaan pembedahan amat tipis.
Jika berjaya pun Shahir akan mengalami konkusi sama ada koma atau lumpuh separuh badan.Hanya keajaiban dari Yang Maha Esa bisa memberikan kejayaan sembuh seperti sediakala.
Dia bukannya lelaki yang kejam.Dia juga mendoakan lelaki itu kembali bernafas seperti sediakala.Mampu tersenyum di hadapan Yaya sehingga anak itu membesar.Melihat Yaya graduasi atau menjadi wali perkahwinan anak gadisnya.Iwan berdoa semoga Tuhan mendengar pemohonannya.
Daus,Ema dan Damak baru memasuki ruang legar di luar wad pembedahan.Ema dan Damak menghampiri Datin Ainul.Daus menghampiri Adira.Tak sanggup rasanya dia memberikan nota itu kepada Adira.Tetapi dia tega demi menghapuskan dendam Adira kepada Shahir.
“Untuk Dira.Nota Shahir semasa di Bangkok,”Ringkas Daus berkata sebelum mendukung Yaya dan menuruti isteri dan anaknya menuju kepada Datuk Maulana dan Datin Ainul.
Adira yang kelihatan serabut membuka lipatan nota itu.Kenapa pula nota ini timbul dalam saat-saat genting sebegini?Matanya yang membengkak akibat menangis belum lagi surut.Ini dia perlu pula membaca nota Shahir yang tidak pernah diketahuinya.
Adira membaca setiap baris ayat yang tertera dengan perasaan yang luluh.Perasaan sebak menguasai kembali hatinya.Patutlah Shahir benar-benar membencinya ketika itu.Sudah tentu Shahir merasakan dia memilih Daus berbanding suaminya.Surat itu dikeronyok.Adira menangis tersedu-sedu.
“Ya Allah,demi Allah Dira tidak tahu kewujudan surat abang...jika Dira tahu,tentu Dira akan setia menunggu kepulangan abang waktu itu.Ya Allah,berikan umur yang panjang buat Abang Shahir,Dira berjanji akan menebus semua kesilapan masa silam..Ya Allah..”
Ratapan Adira menyentuh hati Iwan.Ketika itu dia menyedari siapa dirinya di dalam hati Adira.Mungkin sekadar persinggahan.Mungkin sekadar ujian di antara hubungan Adira dan Shahir.Dia berlalu perlahan-lahan.Melangkah keluar dari situ.Didongaknya langit yang gelap.Tiada langsung cahaya bulan.Mungkin malam ini akan hujan.Jika hujan,biar hujan itu menemani sepinya.
(Semoga kau selamat demi Adira dan Yaya..)
***
Lokap yang gelap itu memberi sejuta rasa yang tak mampu diungkap dengan kata-kata buat Datuk Noorman.Dia pasrah di bawa polis untuk soal siasat.Dia redha ditahan tanpa jaminan.Malahan dia tak lari pun ketika orang ramai mula memenuhi rumah Adira.
Dia cuma seorang bapa yang terlalu mengasihi anaknya.Dia sudah berjanji dengan arwah isterinya untuk menjaga Heliza sehingga nafas terakhir.Kebahagiaan Heliza melebihi kebahagiaannya sendiri.Orang kata kasihnya ibu membawa ke syurga,kasihnya ayah semasa berada.
Dia tidak mampu menjadikan telapak kakinya sebagai haruman syurga buat Heliza.Selagi hayat dikandung badan,dia cuma mahu memastikan Heliza berhak mendapat apa yang dia dapat.
Hasutan syaitan menguasai niat sucinya.Dia sendiri tidak tahu bagaimana dia tergamak memukul Doktor Farish dan ingin membunuh Adira.Akhirnya dia terperangkap dalam kekhilafannya sendiri apabila menembak Shahir.Bukan mangsa buruannya.
“Abah,”
Suara lembut Heliza kedengaran di luar lokap.Seorang lelaki menemani anak gadisnya.Datuk Noorman tidak menjawab.Dia berasa malu dengan perbuatannya sendiri.Dia cuma memandang tembok konkrit yang kukuh di hadapannya.
“Abah,Eja sentiasa ada dengan abah.Ini Tuan Haji Kamarul,dia yang akan cuba membela kes abah jika kes ini ke mahkamah..abah,dengar tak?Eja tak akan pulang ke Bangkok.Eja akan menjaga kebajikan abah.Abah?”
Heliza berasa sebak apabila Datuk Noorman tidak memandangnya.
“Eja tahu abah lakukan semua ini..demi Eja..”Suaranya tersekat-sekat.“Apapun yang berlaku,abah tetap abah Eja...Eja tetap sayang..abah,”
Heliza mengesat air matanya sebelum berlalu pergi.Pilu hatinya melihat keadaan Datuk Noorman.
Datuk Noorman pula cuma mampu menangis di dalam hati.Pemergiaan Heliza langsung tidak dipedulikannya.
(Abah memang bersalah Eja..biarlah abah dihukum..maafkan abah..maafkan abah..)
***
Adira mengelap wajah Shahir dengan kain yang dibasahkan.Kemudian,dia mencukur jambang yang memenuhi pipi lelaki itu dengan berhati-hati.
Sudah tiga bulan bekas suaminya itu koma selepas pembedahan membuang peluru itu berjaya.Matanya terbuka tetapi jasadnya tidak bergerak.Jantungnya berdegup namun bibirnya tidak berbicara.Selesai mencukur,dia mengelap kembali pipi lelaki itu.Dibersihkannya sehingga puas hati.
Adira tersenyum manis buat Shahir walaupun lelaki itu tidak bisa membalas senyumannya. “Assalammualaikum,abang.Pagi ini daddy dan mummy pulang sekejap ke Beruas.Lusa mereka datang balik.Ayang dah hantar Yaya ke tabika.Hari ini Yaya ada persembahan nasyid di hadapan Menteri Pelajaran Malaysia.Abang bangga kan?Ayang tolong anggukkan untuk abang,okay?”
Adira mengangguk kepalanya. Diambilnya akhbar tempatan yang terletak di atas almari kecil sebelah katil.
“Okay,berita hari ini.Hem,mahkamah mengesahkan kes cubaan membunuh oleh Datuk Noorman terhadap..,”Adira terdiam seketika.Dia teringat kata-kata Doktor Jagdeep Singh supaya memastikan apa yang didengar Shahir biarlah berita yang menggembirakan.Bilang doktor,walaupun koma,kemungkinan besar Shahir masih bisa mendengar.
“Kita tutup akhbar hari ini,amat tak best.Abang tahu tak?Doktor Farish rupa-rupanya abang kandung Ayang?Jadi,Ayang sudah memanggilnya Abang Long.Kesian Abang Long,sampai sekarang dia tak mampu ingat dirinya tapi dia ingat Ayang.Cuma dia tak tahu Ayang ni adik dia.Mummy hari-hari pergi tengok Abang Long di wad psikiatri.Abang Long okay,Cuma kadangkala dia suka mencederakan diri sendiri apabila dia rasa tension mengenai siapa dirinya.Kesian kan?”
Adira memandang Shahir.Meninjau-ninjau jika ada sebarang pergerakan.Namun,hampa.
“Iwan.Iwan tak jadi kahwin dengan Ayang.Dia kata dia nak jumpa kawan lama di L.A.Kata Iwan,mungkin jodohnya di sana.Kalau tak dapat jumpa kawan lamanya,dia mungkin berkahwin dengan minah salleh.Kurang asambetul kan?Sesiapa pun jodohnya,semoga Iwan sentiasa sejahtera kan abang?Lama tak dengar cerita Nad,itulah kawan lama yang Iwan cari.Baru-baru ini dia hantar e-mel.Ada gambar baru Nad dengan tunang dia,mat salleh hensem.Sangat ironik,tak sampai hati Ayang nak beritahu Iwan.Macam-macam kan?”
Dia meneleku dagunya di hadapan Shahir.Otaknya ligat berfikir,entah apa lagi mahu diceritakan kepada lelaki itu.Dia cuba menggembirakan Shahir dengan cerita yang menarik.
“Kak Ema mengandung anak kedua.Harap sangat supaya dapat anak perempuan kan,abang?Barulah sepasang anak Abang Daus dan Kak Ema.Damak pun tentu seronok kalau dapat adik perempuan kan?Kan?”
Rambut lelaki itu diusapnya perlahan.Wajahnya yang ceria tadi bertukar kemuraman.Dia hamper putus asa dengan keadaan Shahir.
“Abang,sudah 3 bulan abang.Kembalilah kepada kami.Ayang dan Yaya sangat memerlukan abang..Ayang minta maaf jika melukakan hati abang.Setiap kali solat,tidak henti Ayang memohon kepada Allah semoga menyedarkan abang semula dari mimpi abang yang panjang..,”
Adira bermain-main dengan ibu jari lelaki itu.Tiada pergerakan.Dadanya bersarang dengan sejuta kesedihan dan kehibaan sejak Shahir koma.Dia gembira kerana Shahir masih hidup,namun,tamakkah dia kerana ingin melihat Shahir bangun dan mengusiknya dengan lawak yang sengal seperti dahulu?Memberinya sepenuh perhatian dan kasih sayang.Berpakat dengan Yaya untuk mengenakannya.Dia rindu akan lelaki itu.Bukannya mayat hidup yang kaku di atas ranjang.
“Abang,Ayang sangat merindui abang.Rindu dengan kata-kata romantis abang tentang tiga bintang lurus di langit.Abang ingat tak sajak Yaya?Kan Yaya kata tiga bintang itu abang,Ayang dan Yaya.Tiga bintang yang menunjuk arah kiblat.Abang ingat tak?”
Shahir tidak mampu menjawab pertanyaan Adira.Hatinya semakin sebak.
“Abang..Ayang berjanji dengan bersaksikan la ilaha ilallah dan Muhammad rasulullah,jika abang berusaha untuk kembali kepada Ayang dan Yaya...kita bina semula keluarga kita yang runtuh dahulu.Ya Allah,sesungguhnya sejak dulu lagi hanya abang yang bertakhta dalam hati Ayang.Ayang tak pernah bencikan abang.Itu hanya ucapan bibir,bukannya luahan hati.Hati Ayang cuma sakit tapi Ayang terlalu cintakan abang..betul..sumpah..bangunlah,abang..,”
Adira menekup wajahnya dengan kedua telapak tangannya.Dia menangis tersedu-sedan melihat Shahir yang tidak memberi sebarang tindakbalas.Matanya yang terbuka terus memandang ke siling.Entah apa yang dicarinya,sedangkan Adira berada di sebelahnya.
Air mata yang mengalir dari mata Adira membasahi tangannya dan menitis di atas jari jemari Shahir.Titisan demi titisan.Wajahnya masih ditekup menahan rasa hiba.
Air mata itu menitis lagi.Mungkinkah panasnya air mata kasih sayang Adira mencairkan jari jemari Shahir yang beku selama ini.Seperti mengangkat syahadah,jari telunjuk Shahir bergerak naik ke atas.Kelopak matanya yang selama ini hanya terbuka mula berkedip-kedip..
“Ayang..,”
Adira tersentak mendengar suara lemah Shahir.Dia terpaku melihat Shahir mengedipkan matanya.Malah,menoleh ke arahnya.Sesungguhnya inilah yang dinamakan kuasa Allah,lelaki yang sebentar tadi diam terbujur kaku seperti jasad tidak bernyawa kini sudah memandang ke arahnya.
“Abang..,”Adira memanggil namanya sambil cuba tersenyum di sebalik juraian air mata yang kian mengalir.
Perlahan-lahan Shahir mengukirkan senyuman setelah bangun dari lena yang panjang.Bagi Adira,balasan senyuman Shahir sudah cukup sempurna.Adira menangis lagi tetapi bukan air mata kesedihan tetapi kegembiraan.
Benarlah,jika sudah tertulis di Luh Mahfuz,tulang rusuk kiri yang hilang itu akan tetap kembali jua kepada tuannya.Sekalipun tercampak dari awanan ke bumi,bukankah Adam tercipta untuk Hawa?Biarpun badai bergelora memisahkan dua hati ini.Jika itu sudah suratannya,sejuta mata pedang pun tidak mampu menghalang.Cerita antara Shahir dan Adira sudah memang kehendak-Nya.
Seluruh hati ini
Ku serah buatmu segala
Setiap lafazku benarku rasa
Bukan cerita di dalam lagu
Benar aku pernah
Menyakitimu walau ku terluka
Sedangkan kau tetap selalu berada
Di sisi menemani oh diriku
Maafkanlah semua keterlanjuranku kepadamu
Tak bisa ku membuang semua yang kau cipta
Untuk diriku yang selalu mendustai
Perasaan yang sedang ku rasa
Sungguh aku kesali
Biarkan dirimu separuh mati
Sedangkan ku tahu semua sendiri
Kau teruskan jua walau disakiti
Maafkanlah semua keterlanjuranku kepadamu
Tak bisa ku membuang semua yang kau cipta
Untuk diriku yang selalu mendustai
Perasaan yang sedang ku rasa
Setiap kali aku cuba menjauh
Lebih dekat kau hadir
Biarku undur kau terus setia
Setulus kasih yang kau berikan
Maafkanlah semua keterlanjuranku kepadamu
Tak bisa ku membuang semua yang kau cipta
Untuk diriku yang selalu mendustai
Perasaan yang sedang ku rasa